0 Poin
fasilitas cuci tangan

WHO: 2 dari 5 Sekolah di Dunia Tidak Memiliki Fasilitas Cuci Tangan

Sekolah-sekolah di seluruh dunia berjuang untuk membuka kembali dan menjalankan program belajar mengajar di tengah pandemi virus corona. Namun, data terbaru dari Program Pemantauan Bersama WHO / UNICEF (JMP) mengungkapkan bahwa 43 persen sekolah di seluruh dunia tidak memiliki akses ke cuci tangan dasar dengan sabun dan air pada tahun 2019.

Ini merupakan syarat utama bagi sekolah untuk bisa  beroperasi dengan aman di tengah pandemi COVID-19.

“Penutupan sekolah global sejak permulaan pandemi COVID-19 telah menghadirkan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi pendidikan dan kesejahteraan anak-anak,” kata Henrietta Fore, Direktur Eksekutif UNICEF.

“Kita harus memprioritaskan pembelajaran anak. Ini berarti memastikan bahwa sekolah aman untuk dibuka kembali - termasuk dengan akses ke kebersihan tangan, air minum bersih, dan sanitasi yang aman. ”

Menurut laporan tersebut, sekitar 818 juta anak kekurangan fasilitas cuci tangan dasar di sekolah mereka, yang membuat mereka berisiko tinggi terkena COVID-19 dan penyakit menular lainnya. Lebih dari sepertiga dari anak-anak ini (295 juta) berasal dari sub-Sahara Afrika.

Di negara kurang berkembang, 7 dari 10 sekolah tidak memiliki fasilitas cuci tangan dasar dan setengah dari sekolah tidak memiliki sanitasi dasar dan layanan air.

Laporan tersebut menekankan bahwa pemerintah yang berusaha mengendalikan penyebaran COVID-19 harus menyeimbangkan kebutuhan untuk penerapan tindakan kesehatan masyarakat versus dampak sosial dan ekonomi terkait dari tindakan lockdown.

Bukti dampak negatif dari penutupan sekolah yang berkepanjangan terhadap keselamatan, kesejahteraan, dan pembelajaran anak-anak didokumentasikan dengan baik, kata laporan itu.

“Akses ke air, sanitasi dan layanan kebersihan penting untuk pencegahan dan pengendalian infeksi yang efektif di semua rangkaian, termasuk sekolah," kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO.

"Ini harus menjadi fokus utama dari strategi pemerintah untuk pembukaan kembali yang aman. dan pengoperasian sekolah selama pandemi global COVID-19 yang sedang berlangsung. "

Temuan kunci lainnya dari laporan tersebut meliputi:

Dari 818 juta anak yang tidak memiliki layanan cuci tangan dasar di sekolahnya, 355 juta bersekolah di sekolah yang fasilitasnya ada airnya tapi tidak ada sabunnya, dan 462 juta ke sekolah yang tidak memiliki fasilitas atau air untuk cuci tangan.

Di 60 negara dengan risiko tertinggi krisis kesehatan dan kemanusiaan akibat COVID-19, 3 dari 4 anak tidak memiliki layanan cuci tangan dasar di sekolah mereka pada awal wabah; setengah dari semua anak tidak memiliki layanan air dasar; dan lebih dari setengahnya tidak memiliki layanan sanitasi dasar.

1 dari 3 sekolah di seluruh dunia memiliki layanan air minum yang terbatas atau tidak memiliki layanan air minum sama sekali. 698 juta anak tidak memiliki layanan sanitasi dasar di sekolah mereka.

(Foto: freepik/ksenia_she)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok