0 Poin
Gejala dan Penularan virus langya

Virus 'Langya' Ditemukan di China, Ketahui Tentang Gejala dan Penularannya

Kurang dari tiga tahun setelah ditemukannya SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19, para peneliti menemukan virus lain yang menyebar dari hewan ke manusia yaitu virus Langya yang terdeteksi di provinsi Shandong dan Henan, China.

Virus ini termasuk penyakit zoonosis yang terjadi ketika hewan menyebarkan kuman ke manusia. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penyakit zoonosis disebabkan oleh kuman berbahaya seperti virus, bakteri, parasit, dan jamur.

Beberapa jenis virus zoonosis yang lebih dulu dikenal antara lain virus West Nile dan rabies.

Para peneliti virus Langya mengatakan virus ini termasuk dalam genus henipavirus.

Seorang ahli penyakit menular, yang berbasis di San Francisco, Dr Monica Gandhi, menawarkan beberapa wawasan tentang henipavirus.

“Sebuah keluarga virus (telah) diklasifikasikan dalam genus yang disebut henipavirus, dan ini adalah virus RNA yang kadang-kadang menyebabkan penyakit pada manusia dan berpindah ke manusia dari hewan seperti kelelawar atau babi,” jelas Dr. Gandhi.

Sebelum menemukan virus Langya, para peneliti telah mengidentifikasi lima bentuk henipavirus. Dari kelimanya, CDC menggambarkan virus Hendra dan virus Nipah sebagai patogen baru yang sangat ganas yang menyebabkan wabah pada manusia dan terkait dengan rasio fatalitas kasus yang tinggi.

Untuk menentukan spesies hewan mana yang menjadi sumber virus, para ilmuwan menguji beberapa hewan untuk mengetahui keberadaan virus Langya. Mereka menemukan bukti virus pada kambing dan anjing, tetapi hewan yang menjadi sumber utama virus Langya adalah tikus.

Setelah menemukan virus dalam 27% sampel tikus, para peneliti yakin bahwa penemuan itu menunjukkan bahwa tikus itu mungkin reservoir alami [virus Langya].

Virrus Langya memiliki beberapa gejala seperti demam, kelelahan, batuk, sakit kepala hingga muntah. 

Dari gejala yang dialami pasien dengan virus Langya, demam adalah yang paling umum, sementara sekitar setengah dari pasien mengalami kelelahan, batuk, dan kehilangan nafsu makan.

Juga, sekitar sepertiga pasien dengan virus Langya mengalami gangguan fungsi hati, dan 8% pasien mengalami gangguan fungsi ginjal.

Para peneliti belum menemukan bukti penularan virus dari manusia ke manusia pada saat ini.

Mereka menemukan bahwa tidak ada pasien yang tertular virus Langya yang tertular satu sama lain. Selain itu, tidak ada dari mereka yang menyebarkannya ke orang lain di rumah mereka.

Temuan ini tidak berarti penularan dari manusia ke manusia tidak terjadi. Para peneliti menunjukkan bahwa ukuran sampel mereka terlalu kecil untuk dipastikan pada saat ini.

“Ini adalah virus yang baru dideskripsikan pada manusia dan diperlukan lebih banyak penelitian. Namun, mengingat tidak ada penularan dari manusia ke manusia, virus ini tidak mungkin menjadi ancaman besar bagi populasi dan mudah-mudahan dapat diatasi dengan mudah (dengan meminimalkan kontak dengan spesies hewan),” ungkap dr Gandhi.

“Selain itu, kita tahu dari virus lain dalam keluarga yang sama yang berasal dari zoonosis atau penularan hewan bahwa wabah sangat terbatas dan dapat dihindari dengan meminimalkan kontak dengan hewan. Jadi virus ini tidak mungkin berdampak besar pada populasi manusia (sangat berbeda dengan SARS-CoV-2) namun tetapi harus diwaspadai,” tambah dr Gandhi.

(Foto: medical News today) 

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok