0 Poin
mengunyah permen karet

Viral Mengunyah Permen Karet dapat Mengubah Bentuk Rahang, Mitos atau Fakta?

Banyak video viral di YouTube yang menggembar-gemborkan efek mengunyah permen karet untuk mengubah bentuk otot-otot di rahang Anda. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang efek mengunyah permen karet pada rahang Anda.

“Sama seperti bagaimana melakukan repetisi di gym menghasilkan otot yang lebih besar, tindakan mengunyah permen karet yang berulang dapat memiliki efek yang sama,” kata Dr. Derek Steinbacher, kepala bedah mulut dan maksilofasial di Yale Medicine dan profesor bedah di Yale School of Medicine.

Secara khusus, mengunyah permen karet dapat memperbesar otot masseter, yaitu otot rahang yang terletak di dekat telinga. 

“Tetapi jumlah mengunyah yang harus Anda lakukan untuk benar-benar melihat otot masseter yang lebih lebar dan lebih tebal mungkin sekitar enam hingga delapan jam selama sehari dan dalam jangka waktu  bertahun-tahun,” kata Dr. Sunthosh Sivam, ahli bedah kepala dan leher, ahli bedah plastik dan rekonstruktif wajah, dan asisten profesor otolaringologi di Baylor College of Medicine.

Selain itu setiap potensi pembesaran kemungkinan hanya akan terjadi di sudut rahang, hanya membuat area ini lebih lebar..

Belum lagi, ukuran otot masseter Anda hanyalah salah satu komponen dari sekian banyak komponen yang mempengaruhi penampilan keseluruhan garis rahang Anda. 

Sivam menjelaskan faktor-faktor lain yang mempengaruhi bentuk rahang termasuk: struktur tulang mandibula (rahang) itu sendiri, bantalan lemak di pipi, lemak di leher, kulit berlebih di leher, posisi kelenjar ludah di leher, struktur tulang dari tulang mandibula (rahang) itu sendiri.

Karena semua faktor ini, tidak mungkin untuk menjamin bahwa permen karet akan membentuk otot di tempat yang terlihat paling estetis. Sebaliknya, Anda mungkin menghadapi risiko yang tidak perlu.

Risiko mengunyah permen karet

Jika Anda mengunyah permen karet, terutama jika Anda mengunyahnya secara berlebihan, Anda menghadapi risiko potensial karena bahan-bahan di dalam permen karet.

Steinbacher mengatakan mengunyah permen karet dengan gula tidak baik untuk gigi Anda. Ini karena bakteri di mulut Anda memetabolisme gula menjadi asam, yang dapat menyebabkan kerusakan gigi atau gigi berlubang.

Mengunyah permen karet bebas gula dapat membantu Anda menghindari hal ini, namun, Steinbacher mengatakan beberapa orang mengalami kepekaan terhadap pemanis buatan seperti aspartam.

Selain itu, karena mengunyah permen karet melibatkan rahang Anda, kebiasaan ini dapat memperburuk gangguan sendi temporomandibular (TMJ) atau nyeri TMJ yang ada.

TMJ adalah disfungsi rahang yang mempengaruhi hingga 12% orang di seluruh dunia. Ini dapat menyebabkan gejala seperti: sakit rahang, sakit wajah, sakit telinga dan sakit saat mengunyah.

Selain itu, mengunyah permen karet dapat menghasilkan efek yang melampaui rahang dan gigi Anda. Saat Anda mengunyah permen karet, Anda mungkin menelan terlalu banyak udara, yang dapat menyebabkan gejala seperti bersendawa berlebihan, kentut, dan kembung.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok