0 Poin
ilustrasi covid

Varian COVID-19 B.1.1.529 asal Afrika Selatan Timbulkan Kekhawatiran

Salah satu varian baru dari COVID-19 kembali ditemukan. Varian ini terkonsentrasi di satu provinsi di Afrika Selatan, tetapi ada petunjuk bahwa itu mungkin telah menyebar lebih jauh.

Varian ini disebut B.1.1.529 dan kemungkinan akan diberi nama kode Yunani (seperti varian Alpha dan Delta) oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Menurut Prof Tulio de Oliveira, direktur Center for Epidemic Response and Innovation di Afrika Selatan, mengatakan ada "konstelasi mutasi yang tidak biasa" dan "sangat berbeda" dengan varian lain yang telah beredar.

"Varian ini memang mengejutkan kami, ia memiliki lompatan besar pada evolusi dan lebih banyak mutasi yang kami perkirakan," katanya.

Prof de Oliveira mengatakan ada 50 mutasi secara keseluruhan dan lebih dari 30 pada protein lonjakan, yang merupakan target sebagian besar vaksin dan kunci yang digunakan virus untuk membuka pintu ke sel-sel tubuh kita.

Tingkat mutasi ini kemungkinan besar berasal dari satu pasien yang tidak mampu mengalahkan virus.

Banyak mutasi tidak otomatis berarti: buruk. Penting untuk mengetahui apa yang sebenarnya dilakukan mutasi tersebut.

Namun yang menjadi perhatian adalah virus ini sekarang sangat berbeda dengan aslinya yang muncul di Wuhan, China. Itu berarti vaksin yang sudah digunakan sekarang ini bisa jadi tidak seefektif itu.

Prof Richard Lessells, dari Universitas KwaZulu-Natal di Afrika Selatan, mengatakan: "Mereka memberi kami kekhawatiran bahwa virus ini mungkin telah meningkatkan penularan, meningkatkan kemampuan untuk menyebar dari orang ke orang, tetapi mungkin juga dapat mengatasi bagian dari sistem kekebalan tubuh."

Studi ilmiah di laboratorium akan memberikan gambaran yang lebih jelas, tetapi jawaban akan datang lebih cepat dari pemantauan virus di dunia nyata.

Masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan yang jelas, tetapi sudah ada tanda-tanda yang menyebabkan kekhawatiran.

Ada 77 kasus yang sepenuhnya dikonfirmasi di provinsi Gauteng di Afrika Selatan, empat kasus di Botswana dan satu di Hong Kong (yang secara langsung terkait dengan perjalanan dari Afrika Selatan).

Tetapi ini tidak memberi tahu kita apakah itu menyebar lebih cepat daripada Delta, apakah lebih parah atau sejauh mana ia dapat menghindari perlindungan kekebalan yang berasal dari vaksinasi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok