0 Poin
Tim medis

Tim Medis yang Menangani Corona Rentan Mengalami Masalah Kesehatan Mental

Sebuah studi baru telah memeriksa kesehatan mental hampir 1.300 petugas kesehatan di China yang menangani pasien virus corona. Penelitian ini mengamati gejala depresi, kecemasan, dan insomnia.

Jianbo Lai, dari departemen psikiatri di Rumah Sakit Afiliasi Pertama Sekolah Kedokteran Universitas Zhejiang di Hangzhou, Cina, adalah penulis pertama studi tersebut, yang muncul dalam jurnal JAMA Network Open.

Lai dan rekannya berangkat untuk memeriksa hasil kesehatan mental profesional kesehatan atau tim medis yang merawat pasien dengan COVID-19 di Cina.

Tim medis yang bekerja di garis depan “yang secara langsung terlibat dalam diagnosis dan perawatan” orang dengan COVID-19 menarik minat para peneliti.

Para pekerja ini mungkin berisiko tinggi mengalami tekanan psikologis dan masalah kesehatan mental lainnya, tulis para penulis, karena jumlah kasus COVID-19 yang terus meningkat, beban kerja yang berlebihan, kelebihan informasi, dan peralatan dan obat pelindung diri yang tidak mencukupi.

Lebih lanjut, para penulis mencatat, penelitian yang ada menunjukkan bahwa dalam situasi yang sama, petugas layanan kesehatan mengalami stigmatisasi, serta ketakutan akan infeksi bagi diri mereka sendiri dan keluarga mereka.

Lai dan tim "mengumpulkan data demografi dan pengukuran kesehatan mental dari 1.257 petugas kesehatan di 34 rumah sakit dari 29 Januari 2020 hingga 3 Februari 2020." 

Tingkat partisipasi untuk survei adalah 68,7%. Lebih dari 64% responden berusia antara 26 dan 40 tahun, dan lebih dari 76% di antaranya adalah wanita.

Lebih dari 60% responden adalah perawat, sementara dokter hanya menyumbang lebih dari 39%. Petugas kesehatan garis depan mencapai 41,5% dari responden.

Hasil menunjukkan, 50,4% responden memiliki gejala depresi, 44,6% memiliki gejala kecemasan, 34,0% melaporkan gejala insomnia, dan 71,5% melaporkan perasaan tertekan.

"Perawat, wanita, petugas kesehatan garis depan, dan mereka yang bekerja di Wuhan, Cina, melaporkan tingkat yang lebih parah dari semua pengukuran gejala kesehatan mental daripada petugas kesehatan lainnya."

Petugas kesehatan garis depan yang secara langsung terlibat dalam diagnosis, pengobatan, dan perawatan pasien COVID-19 memiliki risiko lebih tinggi mengalami gejala depresi.

Secara khusus, petugas kesehatan garis depan 52,0% lebih mungkin untuk memiliki gejala depresi, 57,0% lebih mungkin untuk memiliki gejala kecemasan, 60,0% lebih mungkin mengalami tekanan, dan hampir tiga kali lebih mungkin mengalami insomnia daripada mereka yang tidak berada di garis depan.

Selain itu, 18,0% dari petugas kesehatan garis depan yang mengalami depresi memiliki kondisi yang parah, dibandingkan dengan 12,9% dari pekerja lini kedua.

Lai dan rekannya menyimpulkan, "Dibandingkan dengan bekerja di posisi lini kedua, bekerja di garis depan yang langsung merawat pasien dengan COVID-19 tampaknya menjadi faktor risiko independen untuk semua gejala kejiwaan."

“Melindungi petugas layanan kesehatan adalah komponen penting dari tindakan kesehatan masyarakat untuk mengatasi epidemi COVID-19,” pungkas Lai.

(Foto: China Daily)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok