0 Poin
batuk

Sudah Vaksinasi Lengkap Tetapi Terkena COVID-19, Apa yang Harus Dilakukan?

Vaksin COVID-19 tidak memberikan perlindungan mutlak terhadap virus corona baru. Bahkan individu yang divaksinasi lengkap berisiko terinfeksi dan menularkan penyakit. 

Jadi apa yang harus dilakukan jika Anda terkena COVID-19 setelah mendapat vaksinasi lengkap dua suntikan?

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah mendefinisikan Breakthrough Infection atau infeksi terobosan sebagai suatu kondisi ketika seseorang terinfeksi virus meskipun mendapatkan dosis yang direkomendasikan dari salah satu vaksin resmi. 

Dalam istilah yang lebih spesifik, ini adalah deteksi RNA SARS-CoV-2, yang bertanggung jawab atas infeksi COVID-19, dalam spesimen pernapasan yang dikumpulkan kurang dari atau tepat 14 hari setelah orang tersebut menerima dosis terakhir dari vaksin yang direkomendasikan.

Badan kesehatan masyarakat mengatakan dalam panduan COVID-nya bahwa sementara vaksin yang disetujui efektif melawan virus corona baru, tidak ada vaksin yang benar-benar 100% efektif melawan virus. 

Dengan demikian, orang yang divaksinasi pun berisiko sakit dan bahkan menularkan COVID-19. Tetapi perlu dicatat bahwa hanya sebagian kecil dari populasi yang divaksinasi lengkap yang bisa sakit, dirawat di rumah sakit, atau meninggal karena penyakit pernapasan.

Tujuan utama dari program vaksinasi pemerintah adalah untuk membuat COVID-19 tidak terlalu parah bagi orang-orang yang telah divaksinasi. 

Analis Medis CNN Dr. Leana Wen, yang merupakan dokter darurat dan profesor tamu di Sekolah Kesehatan Masyarakat Institut Milken Universitas George Washington, baru-baru ini berbicara tentang apa yang harus diketahui publik tentang infeksi terobosan jika mereka atau seseorang dalam keluarga mereka mengalaminya. 

Menurut Wen, protokol isolasi yang ketat harus diikuti saat seseorang yang telah divaksinasi lengkap masih dinyatakan positif COVID-19.

“Seseorang yang divaksinasi dan dinyatakan positif COVID-19 harus mengikuti protokol isolasi yang ketat karena kita harus berasumsi bahwa orang tersebut menular dan dapat menulari orang lain,” kata Wen. 

Dia menambahkan bahwa jika orang itu bergejala, mereka harus mengisolasi setidaknya 10 hari dari hari pertama mereka mulai mengalami gejala. 

Namun, mereka dapat mengakhiri isolasi lebih awal setelah gejalanya membaik, atau jika mereka tidak demam selama lebih dari 24 jam. 

Untuk kasus terobosan yang tidak menunjukkan gejala, pasien disarankan untuk menyelesaikan isolasi 10 hari setelah dinyatakan positif virus.

Orang dengan infeksi terobosan sangat disarankan untuk tinggal di kamar atau bagian rumah yang jauh dari anggota rumah tangga lainnya. Ini berarti mereka tidak boleh memiliki kontak dekat dengan keluarga mereka atau orang lain yang tinggal di rumah. 

Di sisi lain, individu yang sudah divaksinasi lengkap dan terpapar dari anggota keluarga di yang memiliki COVID-19 tidak wajib dikarantina kecuali mereka mengalami gejala, jelas Wen.

“Tetapi mereka tetap harus diuji dan mempraktikkan protokol keselamatan dan kesehatan ketat,” pungkas Wen.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok