0 Poin
vaksin ibu hamil

Studi: Wanita Hamil Rasakan Efek Samping Lebih Sedikit dari Vaksin COVID-19

Menurut sebuah penelitian terbaru, ibu hamil yang divaksinasi COVID-19 mungkin merasakan efek samping yang lebih baik dibanding mereka yang tidak hamil.

Makalah yang diterbitkan Selasa di JAMA Network Open, menambah semakin banyak bukti bahwa suntikan itu aman, efektif, dan dapat ditoleransi dengan baik pada kehamilan.

Laporan tersebut, dari UW Medicine di Seattle, mensurvei lebih dari 17.000 orang yang divaksinasi - 7.770 di antaranya hamil, 6775 di antaranya menyusui, dan sisanya digunakan sebagai kelompok pembanding yang tidak hamil. 

Para peneliti ingin melihat bagaimana gejala yang berhubungan dengan suntikan berbeda, jika ada.

Hampir semua peserta, sekitar 90% di semua kelompok, mengalami nyeri di tempat suntikan setelah setiap dosis. Tapi efek samping lain kurang umum di antara pasien hamil. 

Misalnya, 45% dari semua peserta melaporkan demam setelah dosis pertama, tetapi persentase itu menyusut menjadi 30% ketika hanya melihat mereka yang hamil.

Beberapa orang hamil mengkhawatirkan demam terkait vaksin selama kehamilan, karena demam yang tinggi dan terus-menerus dapat berbahaya pada trimester pertama. 

Namun, American College of Obstetricians and Gynecologists merekomendasikan untuk mengonsumsi Tylenol jika demam muncul. Plus, COVID-19 lebih mungkin menyebabkan demam daripada vaksin.

Peserta penelitian yang hamil juga cenderung tidak mengalami kelelahan, nyeri tubuh, sakit kepala, dan kedinginan setelah suntikan. 

Ibu menyusui umumnya melaporkan efek samping yang lebih sedikit daripada kelompok kontrol, tetapi lebih banyak daripada kelompok hamil.

Tidak jelas apakah kehamilan memberikan semacam efek perlindungan terhadap efek samping vaksin. 

Hasilnya juga bisa kebetulan: Penelitian lain menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam gejala vaksin antara pasien hamil dan tidak hamil.

Tetapi laporan tersebut menggarisbawahi bahwa wanita hamil tampaknya tidak memiliki peningkatan risiko hasil negatif, meskipun uji klinis sedang berlangsung. "Orang hamil melakukan vaksin dengan baik," kata penulis utama Dr. Alisa Kachikis.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok