0 Poin
vaksin

Studi: Vaksinasi Efektif Cegah Kematian Akibat COVID-19 Hingga 90%

Berdasarkan data yang dirilis oleh University of Edinburgh dan dikumpulkan menggunakan alat pengawasan Covid di seluruh Skotlandia, vaksinasi diklaim 90% efektif mencegah kematian akibat varian Delta Covid-19.

Angka menunjukkan vaksin Pfizer-BioNTech 90% efektif dan  Oxford-AstraZeneca 91% efektif mencegah kematian. Hasil ini dilihat dari orang-orang yang telah divaksinasi ganda tetapi yang terpapar COVID-19..

Studi ini adalah yang pertama menunjukkan di seluruh negara seberapa efektif vaksin dalam mencegah kematian dari varian Delta, yang merupakan bentuk paling dominan dari kasus COVID-19 di Inggris.

Para peneliti mendefinisikan kematian akibat COVID-19 sebagai siapa saja yang meninggal dalam waktu 28 hari setelah tes PCR positif, atau dengan COVID-19 yang tercatat sebagai penyebab kematian pada sertifikat kematian mereka.

Studi ini menganalisis data dari 5,4 juta orang di Skotlandia antara 1 April dan 27 September tahun 2021.

Selama periode ini, 115.000 orang dinyatakan positif COVID-19 menggunakan tes PCR di masyarakat, bukan di rumah sakit, dan tercatat ada 201 kematian terkait COVID-19.

Tidak ada kematian yang tercatat pada mereka yang telah divaksinasi ganda dengan vaksin Moderna di Skotlandia, menurut data.

Para peneliti mengatakan karena itu tidak mungkin untuk memperkirakan efektivitas vaksin khusus ini dalam mencegah kematian terkait COVID-19.

Tim peneliti dari University of Edinburgh, University of Strathclyde dan Public Health Scotland menganalisis data sebagai bagian dari proyek EAVE II - Evaluasi Pandemi Dini dan Pengawasan yang Ditingkatkan terhadap Covid-19.

Ini menggunakan data pasien terkait yang dianonimkan untuk melacak pandemi dan peluncuran vaksin secara real time.

Sejauh ini, 87,1% orang dewasa di Skotlandia telah menggunakan dosis kedua vaksin Covid.

Dosis "penguat" ketiga ditawarkan kepada semua orang di atas 50 tahun, bersama dengan staf medis garis depan dan orang dewasa yang lebih muda dengan beberapa kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Prof Aziz Sheikh, direktur Institut Usher Universitas Edinburgh dan pemimpin studi EAVE II, mengatakan, "Dengan varian Delta sekarang menjadi strain dominan di banyak tempat di seluruh dunia, dan menimbulkan risiko rawat inap yang lebih tinggi daripada varian sebelumnya yang terlihat di Inggris, itu meyakinkan untuk melihat bahwa vaksinasi menawarkan perlindungan yang tinggi dari kematian segera setelah dosis kedua.”

Prof Chris Robertson, dari University of Strathclyde and Public Health Scotland, mengatakan, "Studi ini menunjukkan nilai melakukan analisis data perawatan kesehatan rutin yang tersedia hampir secara real-time.”

“Temuan kami menggembirakan dalam menunjukkan bahwa vaksin tetap menjadi ukuran efektif dalam melindungi diri kita sendiri dan orang lain dari kematian dari varian Covid-19 yang paling dominan,” pungkasnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok