0 Poin
ponsel dan tumor

Studi: Tidak Ada Hubungan Antara Penggunaan Ponsel dengan Tumor Otak

Selama beberapa tahun ke belakang, banyak perdebatan mengenai efek dari radiasi ponsel pada otak. Sebuah penelitian baru kembali menghasilkan temuan mengenai kedua hal ini.

Sebuah studi baru dari Inggris tidak menemukan hubungan antara menggunakan ponsel dan mengembangkan tumor otak. Para peneliti dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker dan Universitas Oxford melacak lebih dari 750.000 wanita di Inggris selama 20 tahun. 

Temuan mereka tidak menunjukkan keterkaitan apa pun, bahkan untuk orang yang menggunakan ponsel mereka setiap hari atau telah menggunakannya selama lebih dari 10 tahun.

"Hasil ini mendukung akumulasi bukti bahwa penggunaan ponsel dalam kondisi biasa tidak meningkatkan risiko tumor otak," kata penulis studi Kirstin Pirie, MSc, dari Oxford Population Health.

Para ilmuwan telah mempelajari pertanyaan ini karena semakin banyak orang mulai menggunakan ponsel pada 1990-an. Secara khusus, karena orang sering memegang ponsel di samping kepala saat melakukan panggilan, ada kekhawatiran apakah hal ini dapat menyebabkan tumor di area otak, telinga, atau leher.

Namun, penelitian dan kesimpulannya telah banyak dikritik oleh Environmental Health Trust, sebuah organisasi nirlaba swasta yang berpendapat bahwa telepon seluler dan jaringan seluler secara inheren berbahaya dan berisiko kanker.

“Studi yang mengandalkan data usang berbahaya karena mereka tidak mempertimbangkan bagaimana orang menggunakan ponsel saat ini. Banyak pengguna saat ini menggunakan ponsel berjam-jam sehari,” kata Devra Davis, PhD, MPH, presiden Environmental Health Trust.

Environmental Health Trust mengatakan, "banyak penelitian pada manusia dan hewan telah menemukan hubungan antara radiasi ponsel dan kanker" dan terus merekomendasikan bahwa masyarakat, dan terutama anak-anak, mengurangi paparan ponsel dan radiasi nirkabel lainnya.

Kekhawatiran tentang risiko kanker, terutama tumor otak, telah beredar selama beberapa dekade, dan hingga saat ini, ada sekitar 30 studi epidemiologi tentang masalah ini.

Pada tahun 2011, Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengumumkan bahwa ponsel "mungkin bersifat karsinogenik." Kesimpulan itu sebagian besar didasarkan pada hasil studi kasus internasional yang besar dan serangkaian studi di Swedia.

Dalam studi terbaru, para peneliti Inggris menunjukkan bahwa "totalitas bukti manusia, dari studi observasional, tren waktu, dan bioassay, menunjukkan sedikit atau tidak ada peningkatan risiko pengguna telepon seluler mengembangkan tumor otak."

Tim peneliti melihat data dari studi pada wanit di Inggris untuk memeriksa hubungan antara penggunaan ponsel dan kanker. Penelitian ini dimulai pada tahun 1996 dan melibatkan 1 dari 4 wanita di Inggris yang lahir antara tahun 1935 dan 1950. Peserta dikirimi kuesioner secara berkala untuk mengumpulkan data tentang praktik gaya hidup dan kesehatan umum.

Pertanyaan tentang penggunaan ponsel diselesaikan pada tahun 2001, ketika para wanita berusia 50 hingga 65 tahun. Sekitar setengah dari wanita juga menjawab pertanyaan-pertanyaan ini tentang penggunaan ponsel 10 tahun kemudian, pada tahun 2011, ketika mereka berusia 60 hingga 75 tahun.

Pada tahun 2011, sebagian besar wanita (75%) antara usia 60 dan 64 telah menggunakan ponsel, sementara hanya di bawah setengah dari mereka yang berusia antara 75 dan 79 menggunakan satu.

Selama masa tindak lanjut, 3.268 wanita dalam penelitian ini mengembangkan tumor otak. Namun, para peneliti tidak menemukan hubungan antara penggunaan ponsel dan perkembangan tumor di otak, atau di telinga, leher, atau mata. 

Namun, para peneliti berhati-hati dan menunjukkan keterbatasan dalam temuan mereka. Penelitian ini tidak melibatkan anak-anak, remaja atau dewasa muda, dan hanya melibatkan wanita paruh baya ke atas. 

Orang-orang dalam kelompok usia ini umumnya menggunakan ponsel lebih sedikit daripada wanita atau pria yang lebih muda. Penggunaan ponsel juga rendah dalam penelitian ini. Kurang dari 1 dari 5 wanita (18%) melaporkan berbicara di telepon selama 30 menit atau lebih setiap minggu.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok