0 Poin
ilustrasi sperma

Studi: Terpapar Covid-19 Bikin Jumlah Sperma Pria Berkurang

Sebuah penelitian menyebutkan, pria yang telah pulih dari COVID-19 mungkin berisiko mengalami kondisi jumlah sperma yang rendah, setidaknya dalam jangka pendek.

Para peneliti studi dari University of Florence di Italia, menganalisis sampel air mani dari 43 pria berusia 30 hingga 65 tahun sekitar satu bulan setelah mereka pulih dari COVID-19.

Mereka menemukan bahwa 25% pria memiliki jumlah sperma rendah, dan hampir 20% memiliki azoospermia, atau sama sekali tidak ada sperma dalam air mani.

Itu jauh lebih tinggi daripada prevalensi azoospermia pada populasi umum di seluruh dunia, yaitu sekitar 1%, menurut Johns Hopkins School of Medicine.

Selain itu, peserta dengan infeksi COVID-19 yang serius lebih mungkin mengalami azoospermia setelah infeksi mereka, dibandingkan dengan mereka yang menghadapi infeksi yang tidak terlalu serius, menurut penelitian yang diterbitkan pada 1 Februari di jurnal Human Reproduction.

Namun, para peneliti menekankan bahwa studi mereka tidak membuktikan bahwa SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, membahayakan sperma.

Para peneliti tidak mengetahui berapa jumlah sperma pria sebelum infeksi, sehingga penulis tidak dapat mengatakan dengan pasti apakah jumlah tersebut menurun setelah infeksi; tetapi semua pria dengan azoospermia sebelumnya memiliki anak, yang berarti mereka memiliki kualitas sperma yang layak di masa lalu, kata laporan itu.

Selain itu, ada kemungkinan beberapa obat yang diberikan untuk mengobati COVID-19, seperti antivirus, antibiotik, dan kortikosteroid, dapat memengaruhi jumlah sperma.

Namun, hanya sedikit penelitian yang meneliti SARS-CoV-2 dalam air mani dari pria yang dites positif terkena virus. Studi tersebut menemukan virus corona dalam air mani dari beberapa pria, tetapi tidak semua.

Untuk studi baru, para peneliti mengumpulkan sampel air liur, urin, dan air mani dari para peserta sekitar 30 hari setelah mereka pulih dari COVID-19, yang berarti mereka telah dites dua kali dan hasilnya negatif.

Secara keseluruhan, delapan pria memiliki azoospermia dan tiga memiliki oligospermia, atau jumlah sperma rendah, yang didefinisikan dalam penelitian tersebut sebagai kurang dari 2 juta sperma per mililiter air mani.

Pria umumnya dianggap memiliki jumlah sperma rendah jika mereka memiliki kurang dari 15 juta sperma per mililiter air mani, menurut Mayo Clinic.

Hanya satu peserta yang memiliki SARS-CoV-2 terdeteksi di air mani mereka, menunjukkan bahwa "terjadinya virus dalam air mani adalah peristiwa yang jarang terjadi," setelah pemulihan.

(Foto: arts)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok