0 Poin
minum teh

Studi: Rutin Minum Teh Turunkan Risiko Terkena Diabetes, Penyakit Jantung dan Stroke

Beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa minum beberapa cangkir teh per hari dapat menurunkan risiko diabetes, penyakit jantung, dan stroke.

Studi terbaru menunjukkan bahwa minum empat cangkir teh hitam, hijau, atau oolong per hari dapat menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2 sebesar 17% selama satu dekade. Penelitian ini akan dipresentasikan di konferensi tahunan Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes.

“Hasil kami menarik karena mereka menyarankan bahwa orang dapat melakukan sesuatu yang sederhana seperti minum empat cangkir teh sehari untuk mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2,” ujar Xiaying Li, seorang peneliti di Universitas Sains dan Teknologi Wuhan.

Li dan rekannya meninjau 19 studi, yang melibatkan lebih dari 1 juta orang dewasa di 8 negara. Mereka menemukan bahwa manfaat minum teh meningkat ketika seseorang minum lebih banyak teh. Untuk satu hingga tiga cangkir per hari, misalnya, risiko diabetes tipe 2 turun 4%. 

Dalam studi lain yang diterbitkan bulan lalu, para peneliti menemukan bahwa minum dua cangkir atau lebih teh hitam per hari menurunkan risiko kematian secara keseluruhan sebesar 9% hingga 13% di antara 498.000 orang di Inggris selama periode 14 tahun, dibandingkan dengan mereka yang tidak minum teh. 

Studi ini juga menemukan hubungan antara minum beberapa cangkir teh per hari dan risiko penyakit jantung dan stroke yang lebih rendah.

"Kami pikir temuan kami akan sangat meyakinkan orang-orang yang sudah minum teh," kata Maki Inoue-Choi, PhD, seorang staf ilmuwan di National Cancer Institute.

“Manfaat kesehatan dapat berasal dari polifenol dalam teh, yang merupakan senyawa alami pada tanaman yang menyediakan antioksidan dan dapat mengurangi peradangan,” sambung Inoue-Choi. Mengurangi peradangan dapat menurunkan risiko mengembangkan kondisi kesehatan seperti penyakit jantung.

Dalam teh hijau, polifenol dominan disebut katekin, yang dapat melindungi sel dari kerusakan. Ketika daun teh hijau difermentasi untuk membuat teh hitam, katekin diubah menjadi theaflavin, yang menyediakan bentuk lain dari antioksidan.

Inoue-Choi mengatakan dia dan rekannya menemukan bahwa menambahkan susu atau gula ke teh tidak mengurangi manfaat kesehatan. 

“Teh manis dari toko memiliki lebih banyak gula,” katanya. "Kita tetap harus mengikuti pedoman diet untuk menghindari terlalu banyak gula dan terlalu banyak lemak jenuh."

Penelitian lain menemukan bahwa minum teh juga dapat memberikan manfaat kesehatan lainnya, seperti mengurangi risiko kanker paru-paru, ovarium, prostat, atau kolorektal. 

Tetapi hasilnya telah dicampur. Penelitian lain menemukan bahwa minum beberapa cangkir teh hitam per hari dapat meningkatkan risiko kanker payudara, dan satu penelitian menemukan bahwa minum teh yang sangat panas dapat meningkatkan risiko kanker kerongkongan.

Untuk saat ini, katanya, minum teh tampaknya bermanfaat, tetapi para ilmuwan kemungkinan tidak akan memberi tahu orang untuk mengubah perilaku mereka atau memberikan rekomendasi tentang jumlah teh yang ideal untuk diminum.

“Kami tidak akan merekomendasikan orang mengubah asupan teh mereka hanya berdasarkan penelitian tunggal ini,” kata Inoue-Choi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok