0 Poin
vaping

Studi: Penggunaan Rokok Elektrik Tingkatkan Risiko Stroke

Penelitian menemukan, orang yang menggunakan rokok elektrik memiliki risiko lebih tinggi terkena stroke di usia yang lebih muda dibandingkan orang yang merokok tembakau tradisional.

Temuan ini dipresentasikan pada Sesi Ilmiah Asosiasi Jantung Amerika 2021. Penelitian ini belum ditinjau sejawat atau dipublikasikan.

Dalam studi mereka, para peneliti mengamati hampir 80.000 orang dengan riwayat stroke. Hampir 10 persen dari peserta penelitian menggunakan rokok elektrik. 

60 persen lainnya menggunakan rokok tradisional, sementara hampir 40 persen menggunakan keduanya.

Para peneliti mengatakan bahwa stroke lebih sering terjadi di kalangan perokok tradisional, dengan 6 persen di antaranya mengalami stroke dibandingkan dengan 1 persen pengguna rokok elektrik dan 3 persen orang yang menggunakan keduanya.

Namun, para peneliti melaporkan bahwa pengguna rokok elektronik memiliki risiko stroke 15 persen lebih tinggi pada usia yang lebih muda. Ini terlepas dari risiko stroke yang tinggi di antara pengguna rokok tembakau.

Para peneliti mengatakan pengguna rokok elektronik mengalami stroke pertama mereka pada usia rata-rata 48 tahun, dibandingkan dengan 59 tahun untuk orang yang merokok dan 50 tahun untuk orang yang menggunakan keduanya.

“Masyarakat perlu mengetahui bahwa rokok elektrik belum terbukti aman dan tidak boleh dianggap sebagai alternatif merokok tradisional terutama di kalangan orang-orang dengan faktor risiko yang ada seperti riwayat serangan jantung, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi, ” tulis Dr. Urvish Patel, MPH, penulis utama studi tersebut serta peneliti dan kepala petugas pendidikan di departemen kesehatan masyarakat dan neurologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City.

“Dibandingkan dengan bukan pengguna, pengguna e-rokok lebih muda, memiliki indeks massa tubuh yang lebih rendah, dan tingkat diabetes yang lebih rendah,” ujar Dr. Paul M. Ndunda, penulis studi dan asisten profesor di School of Medicine di University of Kansas.

Dengan kata lain, mereka memiliki atribut yang membuat mereka cenderung tidak memiliki masalah terkait kardiovaskular, namun pengguna rokok elektrik masih memiliki risiko penyakit yang lebih tinggi yang sering dikaitkan dengan merokok.

Mark Ortiz, pendiri perusahaan cairan rokok elektrik Belivio, juga mempermasalahkan penelitian tersebut karena tidak memisahkan pengguna rokok elektrik yang tidak merokok, dengan mengatakan “penelitian ini tidak sepenuhnya asli.”

“Adalah adil untuk mengatakan bahwa penumpukan tar dari merokok hanya semakin diperburuk oleh penggunaan rokok elektrik karena sifat peradangan dari penggunaan rokok elektrik,” katanya

Karena rokok elektrik baru ada di pasaran sejak tahun 2004, efek jangka panjang dari penggunaannya masih belum diketahui.

“Tetapi kami belum memiliki data ilmiah yang menunjukkan bahwa mereka aman dan efektif, atau bahkan lebih aman untuk berhenti merokok,” kata Patricia Folan, direktur Pusat Pengendalian Tembakau di Northwell Health. 

“Banyak dari mereka mengandung beberapa bahan kimia penyebab kanker, perasa, dan nikotin tingkat tinggi,” tambahnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok