0 Poin
video game obesitas

Studi: Peneliti Cari Tahu Keterkaitan Video Game dan Obesitas Pada Anak

Banyak anak-anak zaman sekarang banyak menghabiskan waktu untuk memainkan game dan pastinya sedikit bergerak. Ini menyebabkan banyak Anak yang berpotensi mengidap obesitas.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut obesitas pada masa anak-anak sebagai "salah satu tantangan kesehatan masyarakat paling serius di abad ke-21".

Pada tahun 2016, hampir 1 dari 5 anak-anak dan remaja mengalami kelebihan berat badan atau obesitas - 10 kali lipat dari 40 tahun yang lalu.

WHO memperkirakan setidaknya 2,6 juta orang meninggal karena kondisi terkait obesitas setiap tahun. Mereka mencantumkan kondisi utama berikut: penyakit kardiovaskular (terutama penyakit jantung dan stroke), diabetes, gangguan muskuloskeletal, terutama osteoartritis jenis kanker tertentu (endometrium, payudara dan usus besar)

WHO mengaitkan peningkatan tingkat obesitas terutama pada orang-orang yang tidak aktif secara fisik tetapi makan lebih banyak makanan dengan kadar lemak dan gula tinggi serta sedikit vitamin dan nutrisi penting lainnya.

Pusat Media dan Kesehatan Anak melaporkan bahwa 80% dari pra-remaja dan remaja memiliki konsol, dan setidaknya setengah dari mereka menghabiskan 2,5 jam sehari untuk memainkannya.

Peneliti Inggris melihat tanggapan dari 16376 anak yang lahir antara tahun 2000 dan 2002. Data dikumpulkan pada usia 5, 7, 11, dan 14 tahun.

Peserta hampir terbagi rata antara pria dan wanita. Para peneliti ini melakukan sesuatu yang berbeda dari peneliti lain - mereka melihat hubungan potensial antara obesitas dan permainan video game sejak anak itu masih kecil hingga saat ia tumbuh dewasa.

Para penulis menulis bahwa hasil mereka menunjukkan hubungan sebab dan akibat langsung. Penulis utama studi tersebut, Rebecca Beeken, PhD dari Fakultas Kedokteran Universitas Leeds, mengatakan kepada University of Leeds bahwa "Penelitian ini menunjukkan hubungan potensial antara bermain game pada anak-anak dan peningkatan kemungkinan berat badan yang lebih tinggi di tahun-tahun berikutnya."

Makalah itu sendiri mengatakan hasilnya menunjukkan hubungan kecil tetapi tidak signifikan secara klinis antara permainan video game pada anak usia dini dan obesitas di kemudian hari.

Penelitian lain yang dikutip oleh tim peneliti menunjukkan bahwa risiko kardiovaskular tidak muncul sampai ada peningkatan massa tubuh yang jauh lebih besar daripada yang ditemukan oleh tim peneliti.

Para peneliti mencatat sejumlah faktor lain yang dapat dikaitkan dengan massa tubuh yang lebih tinggi yang diamati, seperti misalnya lebih banyak konsumsi minuman manis dan jadwal tidur yang lebih buruk.

Dr. Beeken mencatat bahwa "mengonsumsi minuman yang dimaniskan dengan gula dan tidur pada waktu yang tidak teratur mungkin sebagian bertanggung jawab atas peningkatan berat badan yang terkait."

Dr. Beeken menyimpulkan bahwa “Meskipun ukuran efek di seluruh kelompok relatif kecil, untuk beberapa permainan anak-anak dapat menunjukkan risiko peningkatan berat badan yang signifikan. Namun, kita perlu ingat bahwa obesitas itu kompleks, dan ini mungkin hanya sebagian kecil dari teka-teki. "

(Foto: News Mobile)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok