0 Poin
meminum obat

Studi: Mengurangi Obat Anti Depresan Bisa Cegah Kambuhnya Depresi

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine, menunjukkan sebanyak 44% orang yang secara bertahap berhenti minum antidepresan tidak mengalami depresi lagi di tahun berikutnya. 

Penulis studi Dr Gemma Lewis, dari University College London, mengatakan: "Temuan kami menambah bukti bahwa bagi banyak pasien, pengobatan jangka panjang adalah tepat, tetapi kami juga menemukan bahwa banyak orang dapat secara efektif berhenti minum obat mereka ketika obat dikurangi. lebih dari dua bulan."

Para peneliti mengatakan penting untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukan ini. Mereka juga mengatakan terapi psikologis dapat membantu mencegah kekambuhan..

478 orang dewasa yang terlibat dalam penelitian ini semuanya telah mengonsumsi antidepresan setidaknya selama dua tahun dan merasa siap untuk melepaskannya.

Mereka dipisahkan menjadi dua kelompok - di satu kelompok, orang-orang terus minum obat mereka sementara di kelompok lain, obat mereka dikurangi selama tiga bulan - dan ditindaklanjuti selama satu tahun.

Dari mereka yang berhenti minum antidepresan, 56% mengatakan mereka kambuh atau merasa tertekan lagi selama lebih dari dua minggu. 

Mereka juga lebih mungkin mengalami gejala penarikan, yang bisa dikacaukan dengan kambuh dan mungkin berarti beberapa orang perlu berhenti menggunakan obat lebih lambat, kata para peneliti.

Meskipun demikian, hanya separuh yang memilih untuk mulai menggunakan antidepresan lagi, dan pada akhir penelitian, 59% dari kelompok yang telah menghentikan obat dan tidak lagi menggunakan obat depresi.

Bahkan pada kelompok yang terus meminum obatnya, lebih dari sepertiganya mengatakan bahwa mereka merasa tertekan pada tahap tertentu.

Tim peneliti tidak tahu mengapa beberapa orang tampaknya mampu melepaskan anti-depresan mereka dan beberapa tidak, tetapi memprediksi siapa yang dapat menghentikan mereka dengan aman adalah tantangan berikutnya.

Dengan meningkatnya resep anti-depresan, ada kekhawatiran bahwa semakin banyak orang yang akhirnya meminumnya seumur hidup, sementar risiko penggunaan jangka panjang masih belum jelas.

Penulis studi Prof Tony Kendrick, dari University of Southampton, mengatakan penggunaan jangka panjang pada orang berusia di atas 65 tahun mungkin menyebabkan lebih banyak jatuh, stroke dan kejang.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok