0 Poin
vaksin

Studi: Mengkombinasikan Vaksin COVID-19 Tetap Aman, Tapi Timbulkan Gejala Ringan

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang dewasa lebih mungkin mendapatkan efek samping ringan dan sedang setelah mencampurkan dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca pada tahap pertama, dan Pfizer pada tahap kedua.

Beberapa efek yang dilaporkan seperti menggigil, sakit kepala, dan nyeri otot dilaporkan lebih sering ketika dosis vaksin yang berbeda digabungkan. Setiap reaksi tersebut dilaporkan terjadi dalam waktu singkat, tanpa masalah keamanan lainnya.

"Ini penemuan yang sangat menarik dan bukan sesuatu yang kami harapkan," kata Prof Matthew Snape, dari Oxford Vaccine Group.

Studi Com-Cov diluncurkan pada bulan Februari untuk melihat apakah suntikan yang berbeda untuk dosis kedua dapat memberikan kekebalan yang lebih tahan lama, perlindungan yang lebih baik terhadap varian baru atau hanya memungkinkan klinik untuk menukar vaksin jika pasokan terganggu.

Provinsi Ontario dan Quebec di Kanada sama-sama mengatakan mereka berencana untuk mencampur vaksin dalam waktu dekat, di tengah ketidakpastian pengiriman AstraZeneca dan kekhawatiran tentang pembekuan darah yang langka.

Penelitian yang dipimpin oleh University of Oxford tersebut telah merekrut 830 relawan berusia di atas 50 tahun. Diharapkan dapat mempublikasikan hasil penuh pertamanya pada bulan Juni.

Namun data awal kini telah diterbitkan dalam sebuah surat penelitian di jurnal medis Lancet. Satu dari 10 sukarelawan yang diberikan dua suntikan AstraZeneca dengan jarak empat minggu melaporkan demam - tetapi jika mereka menerima satu suntikan AstraZeneca dan satu Pfizer, dalam urutan apa pun, proporsinya meningkat menjadi sekitar 34%

"Perbedaan nyata yang sama berlaku untuk gejala lain seperti menggigil, kelelahan, sakit kepala, dan nyeri otot," kata Prof Snape, kepala penyelidik sidang tersebut.

Pada bulan April, penelitian ini diperluas, menambahkan 1.050 sukarelawan untuk menguji kombinasi vaksin Moderna dan Novavax Covid bersama dengan AstraZeneca dan Pfizer.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok