0 Poin
Stres

Studi: Ledakan Stres Berkontribusi pada Penurunan Populasi

Anda sering dilanda stres? Jika iya, maka ini kabar buruk bagi Anda.

Seorang ilmuwan kesehatan lingkungan Universitas Massachusetts Amerika telah mengembangkan terkait penurunan populasi global akibat tekanan sosial.

“Stres dari media sosial dan interaksi sosial lainnya yang sebagian besar berlebihan dapat menyebabkan atau berkontribusi pada perubahan perilaku reproduksi dan fisiologi reproduksi,” kata profesor dari profesor di UMass Amherst School of Public Health and Health Sciences, Alexander Suvorov.

Ia meneliti berbagai teori seputar penurunan populasi manusia sebelumnya karena model memprediksi penurunan "luar biasa" dari 9,7 miliar orang pada tahun 2064 menjadi 8,8 miliar pada tahun 2100. Populasi beberapa negara telah mencapai puncaknya dan diproyeksikan akan menurun sebesar 50% pada tahun akhir abad ini.

"Fitur unik dari penurunan populasi yang akan datang adalah hampir secara eksklusif disebabkan oleh penurunan reproduksi, daripada faktor-faktor yang meningkatkan tingkat kematian (perang, epidemi, kelaparan, kondisi cuaca buruk, serangan predator, dan bencana alam)," Suvorov lebih jauh menjelaskan.

Ia menguraikan hipotesis yang menghubungkan tren reproduksi dengan kepadatan populasi, mengusulkan kepadatan yang mencerminkan kualitas dan frekuensi interaksi sosial.

Selama 50 tahun terakhir, penurunan 50 persen dalam jumlah sperma telah terjadi. Stres diketahui menekan jumlah sperma, ovulasi, dan aktivitas seksual, dalam catatan Suvorov. Sementara perubahan dalam fisiologi reproduksi biasanya dikaitkan dengan efek polutan yang mengganggu endokrin, Suvorov percaya itu bukan satu-satunya faktor.

"Ketika kepadatan populasi yang tinggi tercapai, sesuatu terjadi dalam sistem neuroendokrin yang menekan reproduksi. Mekanisme yang sama terjadi pada spesies satwa liar mungkin juga bekerja pada manusia," kata Suvorov.

Ia menunjukkan beberapa perubahan dalam perilaku reproduksi yang berkontribusi pada penurunan populasi, termasuk orang yang memiliki lebih sedikit anak dan menunggu lebih lama untuk memulai keluarga atau memilih untuk bebas anak. Tapi dia mengatakan perubahan biologis kemungkinan terjadi juga.

Pemahaman yang lebih baik tentang rantai kausal yang terlibat dalam penekanan reproduksi oleh faktor-faktor terkait kepadatan populasi dapat membantu mengembangkan intervensi untuk mengobati infertilitas dan kondisi reproduksi lainnya.

Dia berharap hipotesisnya menawarkan bidang penelitian yang menarik sehingga para ilmuwan dari berbagai bidang akan tertarik untuk mengeksplorasi lebih jauh faktor yang memengaruhinya.

"Kita akan memiliki gambaran yang jauh lebih baik tentang sejauh mana kepadatan populasi terkait dengan stres sosial dan bagaimana stres sosial terkait dengan reproduksi," Suvorov menambahkan.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok