0 Poin
polusi

Studi: Kualitas Udara yang Buruk Bisa Sebabkan Asma dan Obesitas pada Anak

Sebuah studi baru menemukan paparan polusi udara tingkat tinggi dapat membuat anak-anak mengalami obesitas dan menempatkan mereka pada risiko asma yang lebih besar.

Studi tersebut mengatakan anak-anak obesitas memiliki peluang 79% lebih besar untuk menderita asma.

Kondisi ini paling tinggi terlihat di Delhi, yang mengalami kualitas udara berbahaya setiap tahun.

Studi oleh Lung Care Foundation dan Pulmocare Research and Education adalah yang pertama di India yang menemukan hubungan antara anak-anak yang kelebihan berat badan, asma, dan polusi udara.

Para ahli telah lama memperingatkan bahwa kontak yang terlalu lama dengan udara yang tidak bersih dapat menyebabkan penyakit pernapasan, terutama di kalangan anak-anak.

Mereka mengatakan bahwa perlu dilakukan tindakan mendesak untuk melindungi mereka.

Lung Care Foundation mengamati 3.157 anak di 12 sekolah - dipilih secara acak - dari Delhi, dan kota Kottayam dan Mysuru di India selatan - keduanya memiliki udara yang relatif lebih bersih.

Ditemukan bahwa 39,8% anak-anak dari Delhi kelebihan berat badan dibandingkan dengan 16,4% di Kottayam dan Mysuru.

Ini berkorelasi "sangat baik" dengan tingkat partikel yang dilaporkan (PM2.5) - polutan kecil yang berbahaya di udara - yang ditemukan di kota-kota ini, kata studi tersebut.

Delhi adalah salah satu kota dengan udara paling tercemar di dunia. Setiap tahun, polusi udara di sana naik ke tingkat sekitar sembilan kali lipat dari yang dianggap aman oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), karena kabut asap tebal.

Dr Sundeep Salvi, direktur Yayasan Penelitian dan Pendidikan Pulmocare (PURE) di kota barat Pune, mengatakan penelitian tersebut menegaskan bahwa menghirup udara yang tidak bersih dapat membuat anak-anak menjadi gemuk.

Dia mengatakan bahwa polutan di udara mengandung bahan kimia tertentu, yang dikenal sebagai obesogen, yang dapat mengubah metabolisme seseorang.

"Ketika seseorang menghirup udara yang tercemar, obesogen ini masuk ke dalam tubuh. Ini mengacaukan sistem endokrin dan menyebabkan obesitas," kata Dr Salvi kepada BBC.

Dr Salvi mengatakan bahwa anak-anak sangat rentan karena asupan udara mereka lebih tinggi karena mereka lebih aktif daripada orang dewasa. "Ini membuat mereka lebih rentan menghirup polutan obesogenik ini."

Studi ini juga menemukan bahwa anak-anak sekolah di Delhi memiliki "prevalensi yang jauh lebih tinggi" dari gejala asma dan alergi - seperti mata berair yang gatal, batuk dan ruam.

Setidaknya 29,3% anak-anak dari Delhi ditemukan memiliki obstruksi aliran udara atau asma selama tes pernapasan dibandingkan dengan 22,6% anak-anak di Kottayam dan Mysuru.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok