0 Poin
ruang hijau

Studi: Berada di Ruang Hijau Bisa Bantu Redakan Stres

Stres terkait pekerjaan memengaruhi karyawan di seluruh dunia. Pada 2019, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menambahkan kelelahan - yang didefinisikan sebagai sindrom akibat stres kronis di tempat kerja - ke dalam ringkasan resmi penyakit sebagai fenomena pekerjaan.

Dalam studi baru, yang muncul di Public Health in Practice, para ilmuwan dari Universitas Tsukuba di Jepang memeriksa data survei dari 6.466 pekerja Jepang yang berusia antara 20 dan 59 tahun pada November 2017.

Sebagai bagian dari survei awal, masing-masing pekerja menerima skor sense-of-coherence (SOC). Pada 1979, sosiolog Aaron Antonovsky pertama kali memperkenalkan SOC sebagai sebuah konsep.

Ini mengacu pada kemampuan individu untuk melihat dunia dan melihat diri mereka sendiri mampu membuat hidup mereka bermakna, dapat dikelola, dan dipahami.

Studi sebelumnya menemukan bahwa individu dengan skor SOC yang kuat menunjukkan lebih banyak ketahanan selama peristiwa kehidupan yang penuh tekanan.

Temuan ini mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa di tempat kerja, skor SOC yang kuat dapat menunjukkan bahwa seorang pekerja memiliki kemampuan yang kuat untuk mengatasi stres.

“SOC menunjukkan kapasitas mental untuk menyadari dan mengatasi stres,” jelas Prof. Shinichiro Sasahara dari Universitas Tsukuba, salah satu penulis studi.

Penulis penelitian mencatat bahwa para peneliti sebelumnya telah menunjukkan bahwa individu yang sudah menikah atau telah menghadiri perguruan tinggi atau sekolah pascasarjana lebih cenderung memiliki skor SOC yang kuat.

Mereka juga menulis bahwa mereka yang bukan perokok lebih cenderung memiliki SOC yang kuat daripada perokok dan bahwa orang yang sering berolahraga cenderung memiliki skor SOC yang lebih kuat daripada mereka yang tidak.

Untuk studi ini, para peneliti membagi responden survei menjadi beberapa kelompok berdasarkan seberapa sering mereka melaporkan berjalan di hutan atau ruang hijau.

Mereka kemudian mencari korelasi antara waktu yang dihabiskan untuk berjalan di alam dan berbagai faktor, termasuk skor SOC, jenis kelamin, usia, status pernikahan, latar belakang pendidikan, pendapatan rumah tangga, kebiasaan merokok, dan latihan fisik.

Dari responden, 55,9% dan 75,9% melaporkan masing-masing berjalan di hutan atau ruang hijau, setidaknya setahun sekali.

Para peneliti menemukan bahwa responden yang berjalan di hutan atau ruang hijau setidaknya sekali seminggu menunjukkan "hubungan yang sangat positif" dengan skor SOC yang kuat atau sedang, bahkan setelah disesuaikan dengan faktor demografis.

Hasil studi ini sejalan dengan berbagai studi sebelumnya yang memuji manfaat berjalan kaki di hutan dan ruang hijau. Secara khusus, seseorang menyimpulkan bahwa berjalan-jalan di hutan dapat menurunkan risiko penyakit terkait stres psikososial.

Hutan menempati sekitar dua pertiga dari tanah Jepang. Bahkan di kota yang ramai di negara itu, penulis studi mencatat, orang dapat dengan mudah mengakses taman dan kebun.

Penulis studi baru-baru ini ingin memahami bagaimana berjalan di alam memengaruhi manajemen stres kerja.

“Berjalan di hutan / ruang hijau merupakan kegiatan sederhana yang tidak membutuhkan peralatan atau pelatihan khusus,” kata Prof. Sasahara. "Ini bisa menjadi kebiasaan yang sangat baik untuk meningkatkan kesehatan mental dan mengelola stres."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok