0 Poin
radang rahim

Radang Rahim, Gejala, Penyebab dan Cara Mengobatinya

Endometritis adalah peradangan pada lapisan dalam rahim atau endometrium. Di artikel ini kami akan membahas mengenai radang rahim, termasuk penyebab dan gejalanya.

Gejala

Endometritis tidak selalu menimbulkan gejala, dan beberapa orang mungkin tidak menyadarinya. Jika gejala memang terjadi, mereka dapat meliputi:

  • nyeri panggul atau perut
  • perdarahan vagina atau keputihan yang tidak biasa
  • demam atau menggigil
  • merasa tidak enak badan atau sangat lelah
  • sembelit atau sakit saat pergi ke kamar mandi
  • Endometritis juga dikaitkan dengan infertilitas dan keguguran.

Siapa pun yang mengalami satu atau lebih gejala ini harus menghubungi dokter untuk mengetahui penyebabnya.

Penyebab

Endometritis terjadi akibat infeksi pada lapisan rahim, yang dikenal sebagai endometrium. Infeksi semacam itu dapat berkembang karena bakteri abnormal, atau bakteri yang biasanya ditemukan di vagina.

Serviks adalah pembukaan rahim, dan biasanya mencegah bakteri keluar dari rahim. Namun, bakteri bisa masuk saat serviks terbuka. Ini dapat terjadi karena berbagai alasan, seperti saat melahirkan atau operasi.

Faktor risiko yang mungkin untuk endometritis meliputi:

  • Melahirkan atau keguguran: Ini adalah penyebab paling umum dari radang rahim.
  • Persalinan sesar: Endometritis lebih umum setelah operasi caesar daripada persalinan pervaginam dan setelah operasi caesar yang tidak dijadwalkan versus operasi caesar yang dijadwalkan.
  • Infeksi menular seksual (IMS) dan bakteri lain: Orang dapat menularkan IMS, termasuk klamidia dan gonore, selama aktivitas seksual. IMS dapat menyebabkan infeksi pada endometrium, jadi penting untuk melakukan hubungan seks yang aman.
  • Bakteri di dalam rahim: Bakteri yang biasanya ada di vagina dan leher rahim dapat menyebabkan endometritis jika masuk ke dalam rahim.
  • Prosedur panggul: Beberapa prosedur dapat membiarkan bakteri masuk ke dalam rahim, terutama yang melibatkan akses ke organ dan jaringan internal melalui serviks atau rahim. Contohnya termasuk:
  • pelebaran dan kuretase, yang melibatkan pengangkatan jaringan dari bagian dalam rahim
  • biopsi endometrium, yang melibatkan pengambilan sampel jaringan endometrium
  • histeroskopi, yaitu saat dokter memasukkan teleskop kecil ke dalam rahim untuk mencari kelainan
  • pemasangan alat kontrasepsi
  • operasi caesar
  • Penyakit radang panggul (PID): PID adalah infeksi pada panggul yang sering dikaitkan dengan endometritis. Tanpa perawatan medis yang cepat, PID bisa menjadi serius.

Pengobatan

Pengobatan endometritis bertujuan untuk menghilangkan infeksi dan mengatasi radang rahim. Perawatan juga akan mencegah komplikasi lebih lanjut. Ini mungkin melibatkan yang berikut:

  • Antibiotik: Obat-obatan ini melawan bakteri yang menyebabkan peradangan pada lapisan rahim. Jika infeksinya sangat parah, seseorang mungkin memerlukan antibiotik intravena di rumah sakit.
  • Mengobati pasangan seksual: Jika endometritis disebabkan oleh IMS, pasangan atau pasangan seksual orang tersebut mungkin juga memerlukan pengobatan antibiotik.
  • Tes lebih lanjut: Seseorang mungkin memerlukan kultur serviks atau biopsi endometrium untuk memastikan bahwa infeksi benar-benar hilang setelah menyelesaikan antibiotik. Jika infeksi tetap ada, dokter dapat merekomendasikan antibiotik yang berbeda.
  • Pembedahan untuk mengangkat jaringan: ahli bedah mungkin perlu mengangkat jaringan yang tertinggal di dalam rahim setelah melahirkan atau keguguran.
  • Mengobati abses: Dalam beberapa kasus, infeksi dapat menyebabkan abses di dalam perut. Seseorang kemudian mungkin memerlukan pembedahan atau aspirasi jarum untuk mengeluarkan cairan atau nanah yang terinfeksi dari abses.

Pencegahan

Orang yang berisiko terkena endometritis harus menerima informasi dari dokter atau perawat mereka tentang tanda dan gejala yang harus diwaspadai. Ini termasuk orang yang baru saja melahirkan dan mereka yang baru saja menjalani pemeriksaan atau prosedur panggul.

Dokter mungkin meresepkan antibiotik untuk membantu mencegah endometritis dalam situasi di mana seseorang berisiko mengembangkan kondisi tersebut, seperti ketika menjalani prosedur atau pembedahan panggul yang dijadwalkan. Dokter juga mungkin meresepkan antibiotik sebelum atau segera setelah prosedur.

Karena IMS juga dapat menyebabkan endometritis, sangat penting bagi orang untuk menjaga kesehatan seksualnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok