0 Poin
covid monkeypox hiv

Pria Ini Terpapar COVID-19, Monkeypox dan HIV Secara Bersamaan

Seorang pria asal Italia menjadi orang pertama di dunia yang terdokumentasi dan didiagnosis terpapar COVID-19, monkeypox, dan HIV secara bersamaan, menurut laporan kasus baru yang diterbitkan dalam Journal of Infection.

“Virus cacar monyet dan infeksi SARS-CoV-2 dapat terjadi secara bersamaan,” tulis para penulis penelitian. “Gejala seperti flu dan positif SARS-CoV-2 seharusnya tidak mengecualikan cacar monyet pada individu berisiko tinggi.”

Dalam laporan kasus, dokter penyakit menular di Italia menggambarkan bagaimana pria itu pertama kali jatuh sakit dengan demam, sakit tenggorokan, dan sakit kepala pada 29 Juni, yaitu 9 hari setelah ia kembali dari perjalanan 5 hari ke Spanyol. 

Pada 2 Juli, dia dinyatakan positif COVID-19, dan dia melihat ruam di lengan kirinya sore itu. Selama beberapa hari berikutnya, ruam menjadi lepuh kecil dan menyakitkan yang menyebar di wajah, batang tubuh, kaki, dan bokongnya. 

Pada tanggal 5 Juli, dia pergi ke unit gawat darurat di sebuah rumah sakit di Catania, Italia, di mana dia dirawat di unit penyakit menular.

Berdasarkan gejala dan perjalanan baru-baru ini ke Spanyol, para dokter menduga pasien juga terkena cacar monyet, dan mereka mengumpulkan sampel untuk pengujian. 

Pria itu mengatakan bahwa saat berada di Spanyol, dia melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan pria lain, yang telah menjadi faktor risiko cacar monyet selama wabah saat ini. 

Pada 6 Juli, pria berusia 36 tahun tersebut dinyatakan positif mengidap monkeypox, HIV, dan COVID-19 – khususnya, varian BA.5.1 Omicron. Berdasarkan masa inkubasi COVID-19 dan cacar monyet, pasien mungkin tertular pada saat yang bersamaan, tulis para dokter. (Gejala COVID-19 cenderung muncul dalam 2 hingga 14 hari, dan gejala cacar monyet muncul 3 hingga 17 hari setelah terpapar.)

Pada hari ketiga rawat inap, ruam pasien mulai mengeras dan sembuh, dan pada hari kelima, gejalanya hampir hilang. Pada 13 Juli, ia tidak lagi dinyatakan positif COVID-19, dan pada 19 Juli, ruam cacar monyetnya hampir sembuh, meskipun ia masih dinyatakan positif. Pasien juga memulai terapi kombinasi standar untuk HIV.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok