0 Poin
sesak napas

Penyebab Terjadinya Sesak Napas, Mulai dari Alergi hingga Serangan Jantung

Merasa pengalaman sesak napas bisa sangat menakutkan. Anda mencoba bernapas tetapi tetapi tidak mendapatkan cukup udara. Kondisi ini menyebabkan Anda bernapas lebih cepat dan merasa lebih takut, stres, dan cemas tentang situasi tersebut.

Dalam beberapa kasus, sesak napas bukanlah keadaan darurat dan mungkin disebabkan oleh sesuatu seperti kecemasan atau kehamilan. Tapi itu juga bisa menjadi tanda kondisi yang mengancam jiwa seperti reaksi alergi atau serangan jantung.

Berikut adalah lima penyebab mengapa Anda mengalami sesak napas.

Reaksi alergi

Reaksi alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh Anda bereaksi berlebihan terhadap pemicu. Beberapa alergen yang umum termasuk: tungau debu, serbuk sari, dan bulu hewan peliharaan.

"Reaksi alergi dapat menyebabkan tenggorokan menegang yang menciptakan kesulitan bernapas dan sesak napas," Troy Madsen, MD, seorang profesor kedokteran darurat di University of Utah.

Jenis reaksi ini, yang disebut anafilaksis, relatif umum - hingga satu dari 20 orang Amerika mengalami anafilaksis di beberapa titik.

Pembekuan darah di paru-paru

Emboli paru adalah kondisi serius yang mengancam jiwa yang terjadi ketika gumpalan darah mengalir ke arteri pulmonalis dan menghalangi aliran darah ke paru-paru.

Emboli paru menurunkan aliran darah ke paru-paru, oleh karena itu mengurangi jumlah darah yang dapat dioksigenasi untuk menyediakan oksigen bagi seluruh tubuh — menyebabkan sesak napas.

Seiring dengan sesak napas, gejala emboli paru termasuk nyeri dada yang semakin parah dengan napas dalam-dalam dan batuk lendir berdarah. 

Orang yang berusia di atas 40 tahun lebih mungkin mengalami emboli paru, bersama dengan orang yang baru saja menjalani operasi atau melahirkan dan orang dengan kondisi autoimun.

"Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, pergilah ke UGD untuk pengujian lebih lanjut," kata Madsen.

Serangan kecemasan

"Kecemasan sering menyebabkan detak jantung yang cepat yang, pada gilirannya, dapat menyebabkan sensasi sesak napas," kata Madsen.

Cara cepat dan mudah untuk menenangkan pernapasan Anda dari serangan kecemasan adalah dengan bernapas ke dalam kantong kertas.

"Dalam kasus serangan kecemasan yang parah, seseorang mungkin perlu pergi ke unit gawat darurat untuk menerima perawatan untuk ini," kata Madsen. Dokter UGD dapat memberi Anda obat anti-kecemasan atau membantu Anda mempraktikkan teknik pernapasan yang menenangkan.

Serangan jantung

Tanda-tanda peringatan serangan jantung meliputi: Nyeri dada atau tekanan yang menjalar ke punggung, leher, atau rahang, Mual, mulas, atau sakit perut dan sesak napas.

"Serangan jantung dapat menyebabkan sesak napas karena otot jantung terpengaruh dan mungkin tidak dapat mengirimkan darah secara memadai ke tubuh," kata Madsen. Ketika paru-paru Anda tidak mendapatkan cukup darah, Anda mungkin tidak mendapatkan cukup oksigen dan paru-paru Anda tidak akan berfungsi dengan baik.

Jika Anda merasa mengalami serangan jantung, segera pergi ke rumah sakit. Anda mungkin memerlukan prosedur darurat untuk membersihkan penyumbatan di arteri koroner Anda, kata Madsen.

Kehamilan dini

Selama beberapa minggu pertama setelah Anda hamil, tubuh Anda mulai memproduksi lebih banyak hormon seks progesteron. Saat kadar progesteron Anda meningkat, Anda secara alami mulai bernapas lebih cepat, yang dapat membuat Anda merasa sesak napas.

Kemudian dalam kehamilan Anda, rahim Anda tumbuh lebih besar dan dapat memberi tekanan pada diafragma, yang dapat menyebabkan peningkatan sesak napas secara bertahap, kata Madsen.

Dalam kebanyakan kasus, sesak napas tidak berbahaya dan akan hilang setelah kehamilan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok