0 Poin
jerawat bayi

Penyebab Jerawat pada Bayi dan Cara Mengatasinya

Kulit mulus dan halus dari seorang bayi tentu membuat Anda begitu gemas. Tetapi ternyata jerawat bisa tumbuh di kulit bayi.

Melihat bayi yang baru lahir dengan jerawat mungkin sedikit membuat khawatir pada awalnya, tetapi jerawat sebenarnya cukup umum pada bayi. 

Berikut adalah informasi lebih lanjut tentang jerawat bayi, cara mengidentifikasi jika ada masalah, dan tips untuk membantu membersihkan kulit si kecil.

Lana Gagin, MD, seorang dokter anak dari Spectrum Health mengatakan bahwa ada dua jenis jerawat bayi: jerawat neonatal atau "baru lahir" dan jerawat infantil.

Tidak ada jenis jerawat yang berbahaya bagi kesehatan bayi Anda. Selain itu, Gagin mengatakan bahwa kebanyakan bayi dengan jerawat dinyatakan benar-benar sehat, tanpa masalah hormonal atau masalah kesehatan lainnya.

Sesuai namanya, jerawat neonatus biasanya berkembang pada masa neonatus, yaitu empat minggu pertama kehidupan bayi. Biasanya muncul sekitar usia dua minggu, tetapi dapat terjadi kapan saja sebelum enam minggu.

Ini terlihat seperti pustula superfisial kecil, yang biasanya muncul di pipi, dagu, dan dahi bayi, dan lebih jarang di leher dan tubuh bagian atas. Anda dapat mengidentifikasi jerawat neonatal karena biasanya sangat ringan dan tidak memiliki komedo putih atau komedo hitam.

"Ini menjadi lebih baik dengan sendirinya dalam beberapa minggu atau bulan, biasanya tidak diperlukan perawatan," kata Gagin. Dan menurut American Academy of Dermatology, biasanya tidak akan meninggalkan bekas luka yang bertahan lama.

Sekitar 20%, atau satu dari lima, bayi baru lahir yang sehat akan mengembangkan jerawat neonatal.

Jerawat infantil lebih jarang terjadi daripada jerawat baru lahir, mempengaruhi sekitar 2% bayi. Ini berkembang setelah periode neonatus, biasanya antara usia tiga dan enam bulan.

Tidak seperti jerawat bayi baru lahir, jerawat infantil memiliki komedo putih, komedo hitam, atau jerawat kemerahan. 

Jika jerawatnya ringan, Anda dapat mengharapkannya untuk sembuh dengan sendirinya dalam satu hingga dua tahun tanpa pengobatan.

Namun, jika jerawatnya lebih parah, bayi Anda mungkin memerlukan perawatan medis. Jika obat diperlukan, dokter mungkin akan meresepkan krim atau gel obat, yang mengandung benzoil peroksida untuk dioleskan pada kulit. 

Atau bisa juga menggunakan antibiotik oral, seperti eritromisin, dapat digunakan untuk mengatasi jerawat dan mencegah jaringan parut.

Meskipun tidak berbahaya bagi kesehatan fisik bayi Anda, "kadang-kadang, jerawat ‘kekanak-kanakan’ dapat muncul dengan kista yang dapat menyebabkan jaringan parut jangka panjang jika tidak ditangani," kata Gagin. 

Selain itu, beberapa penelitian melaporkan bahwa bayi yang mengalami jerawat kekanak-kanakan memiliki risiko lebih tinggi terkena jerawat parah di kemudian hari, seperti pada masa remaja.

Cara mengobati jerawat bayi

Jika bayi Anda mengalami jerawat, Anda dapat mengikuti saran ini untuk membantu mengatasinya:

  • Jika bayi Anda pertama kali mengalami jerawat setelah mereka berusia enam minggu, pastikan untuk menjadwalkan pemeriksaan dengan dokter anak Anda untuk mencegah kondisi kulit lainnya.
  • Hanya gunakan air hangat dan sabun lembut untuk membersihkan.
  • Jangan menggosok atau memencet jerawat, karena dapat menyebabkan infeksi kulit.
  • Jangan gunakan minyak apapun pada wajah bayi Anda.
  • Jangan menggunakan obat yang dijual bebas tanpa meminta resep dokter anak, karena beberapa produk mungkin lebih berbahaya daripada baik untuk kulit bayi.
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok