0 Poin
Hepatitis C

Penyebab Hepatitis C yang Perlu Diketahui

Beberapa virus dapat menyebar dengan cepat, melalui jabat tangan, bersin, atau gagang pintu. Tetapi hepatitis C, virus yang menyebabkan peradangan hati berbeda.

“Hepatitis C adalah patogen yang ditularkan melalui darah,” kepala divisi penyakit menular pediatrik di Stony Brook Medicine, Sharon Nachman.

“Memahami faktor risiko dan penyebab hepatitis C adalah penting, seperti gagal hati, dan bahkan kanker hati,” kaya ahli hepatologi, Sudha Kodali lebih jauh menjelaskan.

Apakah hepatitis C menular?

Hepatitis C tidak dapat menyebar dengan kontak biasa. Virus tidak tertular dari toilet umum, bersin, atau bersentuhan tangan.

Cara virus menyebar adalah melalui kontak dengan darah seseorang yang terinfeksi. Paling umum, ini terjadi melalui jarum suntik.

Kontak seksual juga dapat menjadi masalah. Jika Anda melakukan hubungan seks tanpa kondom dapat mengembangkan infeksi. Meski demikian, tingkat penularan hepatitis C secara seksual tidak tinggi.

Wanita yang terinfeksi hepatitis C juga dapat menularkannya kepada anak-anak mereka selama kelahiran, tetapi ini tidak umum hanya terjadi hingga 6% di seluruh dunia. Ibu yang terinfeksi selama kehamilan daripada sebelumnya — mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk menularkan virus.

Bagaimana cara mencegah penularan hepatitis C?

Seseorang dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri dari virus. Diantaranya:
-Hindari berbagi jarum atau perlengkapan lain yang berhubungan dengan obat intravena.
-Kenakan sarung tangan jika Anda seorang pekerja perawatan kesehatan atau terpapar jarum atau darah yang berpotensi terinfeksi.
-Gunakan kondom
-Jangan berbagi sikat gigi, gunting kuku, atau alat cukur
-Jika Anda membuat tato atau tindik, pastikan steril

Jika Anda memiliki virus hepatitis C, Anda dapat mencegah penularannya kepada orang lain dengan cara berikut:

-Menutupi setiap luka terbuka atau luka.
-Memberi tahu semua penyedia layanan kesehatan jika mengidap virus
-Menghindari donor darah.
-Menggunakan kondom saat berhubungan seks.

Jika Anda memiliki faktor risiko lain seperti penggunaan narkoba suntikan, HIV atau AIDS, atau petugas kesehatan yang terpapar jarum suntik, dokter mungkin merekomendasikan tes yang lebih sering.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok