0 Poin
obats

Pengobatan yang Direkomendasikan Ahli untuk Pasien yang Terpapar Omicron

Varian Omicron menjadi salah satu yang diwaspadai setelah Delta. Namun, para ahli juga yakin bahwa perawatan tertentu dapat menyembuhkan infeksi yang disebabkan oleh virus secara efektif. 

Menurut para ahli, ada beberapa perawatan yang bisa diberikan bagi mereka yang terpapar varian COVID-19 Omicron. Di bawah ini adalah tiga di antaranya.

Budesonida

Satu uji coba secara acak menemukan budesonide, kortikosteroid umum, efektif dalam mengurangi risiko rawat inap setelah tertular COVID-19. 

Obat tersebut, yang biasanya digunakan untuk mengobati asma dan penyakit paru obstruktif kronik, dapat mempersingkat masa tinggal pasien di rumah sakit dan mempercepat pemulihan mereka sekitar tiga hari, menurut tim di balik penelitian tersebut.

Tidak ada panduan formal tentang penggunaannya di AS saat ini. Di sisi lain, lembaga kesehatan di Inggris dan Kanada telah mengizinkan dokter untuk meresepkan inhaler asma budesonide berdasarkan kasus per kasus, menurut Vox.

Fluvoksamin

Antidepresan ini juga ditemukan untuk membantu mengelola gejala COVID-19. Para peneliti melaporkan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di The Lancet Global Health pada bulan Oktober bahwa obat murah dan tersedia secara umum mengurangi risiko pengembangan infeksi parah di antara sepertiga orang dari 1.500 peserta di Brasil.

Para pasien yang mendapat manfaat dari fluvoxamine, yang biasanya digunakan untuk mengobati gangguan obsesif-kompulsif, tidak berkembang menjadi bentuk COVID-19 yang parah dan tidak memerlukan rawat inap meskipun berisiko tinggi. 

Salah satu ilmuwan mengatakan antidepresan mungkin telah menurunkan produksi molekul inflamasi yang disebut sitokin yang dipicu oleh virus corona baru.

Keuntungan menggunakan obat ini untuk pengobatan COVID-19 adalah harganya yang terjangkau. 

Tim mencatat dalam penelitian mereka bahwa terapi fluvoxamine selama 10 hari seharusnya hanya menghabiskan biaya sekitar USD 4 atau setara Rp 50 ribuan.

Sotrovimab

Meskipun beberapa ilmuwan menemukan bahwa 18 dari 19 formulasi antibodi terhadap COVID-19 kurang efektif melawan omicron, beberapa peneliti mengklaim bahwa formulasi antibodi monoklonal yang tersisa, sotrovimab, lebih dari cukup dalam melawan efek varian baru.

Terapi pengobatan antibodi monoklonal dari Vir Biotechnology dan GlaxoSmithKline dikatakan tahan terhadap omicron. Antibodi pertama kali diidentifikasi dalam darah pasien virus sindrom pernapasan akut pertama yang parah sekitar dua dekade lalu. 

Dan sekarang infus intravena sedang dianggap sebagai pengobatan ampuh untuk COVID-19 karena mampu menempel pada protein lonjakan SARS-CoV-2 dan mengganggu kemampuan virus untuk memasuki sel manusia.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok