0 Poin
vaksin

Penelitian: Vaksin COVID-19 Dosis Pertama Bantu Meningkatkan Kesehatan Mental

Pandemi COVID-19 telah mengganggu aspek vital kehidupan masyarakat, mulai dari masalah pekerjaan, keuangan, hingga sosial yang berpotensi mempengaruhi kesehatan mental. 

Satu studi menunjukkan bahwa tingkat tekanan mental naik di AS sekitar Maret 2020 dan baru kembali ke tingkat pra-pandemi pada Agustus 2020.

Peneliti mengaitkan tren ini dengan berbagai faktor, termasuk ketakutan tentang dampak pandemi terhadap ekonomi, kekhawatiran atas meningkatnya jumlah kasus COVID-19, dan langkah-langkah jarak fisik.

Dengan peluncuran vaksin COVID-19, sekelompok ilmuwan memulai penelitian untuk membandingkan peningkatan kesehatan mental pada orang yang menerima vaksin dengan peningkatan pada mereka yang tidak. Hasilnya muncul di jurnal PLOS ONE.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa “mendapatkan dosis pertama [vaksin] COVID-19 menghasilkan peningkatan yang signifikan dalam kesehatan mental, melampaui peningkatan yang telah dicapai sejak tekanan mental memuncak pada musim semi 2020.”

Kolaborator studi utama, Dr. Francisco Perez-Arce, seorang ekonom di USC di Washington, menjelaskan penelitian tersebut, yang dimulai pada Maret 2020.

“Di awal pandemi, pada Maret 2020, kami memulai panel untuk melacak berbagai dampak pandemi pada beberapa hasil, termasuk kesehatan mental. Panelis kami, yang merupakan responden dari Understanding America Study, menjawab survei setiap 2 minggu atau lebih, yang memungkinkan kami melacak lintasan dalam banyak variabel, seperti kesehatan mental dan status vaksinasi,” katanya.

“Melihat dampak dari vaksinasi memungkinkan kami untuk mempelajari sejauh mana mengurangi risiko kesehatan Anda mengurangi tekanan mental,” tutupnya.

Dalam penelitian tersebut, para peserta menjawab pertanyaan tentang status vaksin COVID-19 mereka dan tingkat tekanan mental yang dilaporkan sendiri, yang kemudian diukur oleh para peneliti menggunakan Kuesioner Kesehatan Pasien (PHQ-4) empat item.

Mulai Desember 2020, responden menjawab apakah mereka telah menerima suntikan pertama vaksin COVID-19. Berdasarkan jawaban, para ilmuwan memberikan nilai-nilai tertentu kepada para peserta.

Mereka menggunakan nilai-nilai ini untuk membandingkan kesehatan mental orang-orang yang menerima vaksin di beberapa titik selama penelitian dengan lintasan kesehatan mental mereka yang tidak pernah menerima vaksin.

Hasilnya menunjukkan bahwa kedua kelompok memiliki arah yang sama hingga Desember 2020, ketika vaksin pertama tersedia. Setelah titik itu, ada perbedaan mencolok dalam tingkat dasar kesehatan mental pada kedua kelompok.

Hal ini membuat para peneliti menyimpulkan bahwa ada efek langsung jangka pendek dari mendapatkan suntikan vaksin pertama.

Lebih jauh, mereka mencatat bahwa efek vaksin terhadap kesehatan mental menyebar ke orang lain.

“Seseorang yang tidak divaksinasi mungkin masih mendapat manfaat dari penurunan tingkat prevalensi dalam populasi, mungkin menjadi kurang khawatir tentang orang yang dicintai, dan mungkin mendapat manfaat dari peningkatan peluang sosial dan ekonomi,” tulis peneliti.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok