0 Poin
pilek

Peneliti Temukan Pilek dapat Memberikan Perlindungan Terhadap COVID-19

Dalam studi skala kecil yang diterbitkan di Nature Communications, melibatkan 52 orang yang tinggal dengan seseorang yang baru saja tertular COVID-19.

Mereka yang telah mengembangkan sel kekebalan spesifik setelah pilek, tampaknya lebih kecil kemungkinannya untuk terkena COVID-19.

Para ahli mengatakan tidak ada yang harus bergantung pada fakta dari temuan ini, dan vaksin tetap menjadi kuncinya.

Tetapi mereka percaya temuan mereka dapat memberikan wawasan yang berguna tentang bagaimana sistem pertahanan tubuh melawan virus.

COVID-19 disebabkan oleh sejenis virus corona, dan beberapa penyakit pilek juga disebabkan oleh virus corona lain. Jadi para ilmuwan bertanya-tanya, apakah kekebalan terhadap yang satu dapat membantu dengan yang lain.

Tetapi para ahli memperingatkan bahwa akan menjadi "kesalahan besar" untuk berpikir bahwa siapa pun yang baru-baru ini menderita flu secara otomatis terlindungi dari COVID-19, karena tidak semua disebabkan oleh virus corona.

Tim Imperial College London ingin memahami lebih baik mengapa beberapa orang tertular Covid setelah terpapar virus dan yang lainnya tidak.

Mereka memfokuskan studi mereka pada bagian penting dari sistem kekebalan tubuh - sel-T. Beberapa sel T ini membunuh sel yang terinfeksi oleh ancaman tertentu, misalnya virus flu.

Begitu flu telah hilang, beberapa sel T tetap berada di dalam tubuh sebagai bank memori, siap untuk memasang pertahanan saat mereka menghadapi virus berikutnya.

Pada September 2020, para peneliti mempelajari 52 orang yang belum divaksinasi tetapi tinggal bersama orang-orang yang baru saja dinyatakan positif COVID-19.

Separuh dari kelompok tersebut kemudian mendapatkan Covid selama masa studi 28 hari dan separuhnya tidak.

Sepertiga dari orang yang tidak tertular Covid ternyata memiliki tingkat sel T memori spesifik yang tinggi dalam darah mereka.

Ini kemungkinan telah dibuat ketika tubuh telah terinfeksi dengan virus corona manusia lain yang terkait erat, paling sering flu biasa.

Dr Simon Clarke, di University of Reading, mengatakan meskipun ini adalah penelitian yang relatif kecil, penelitian ini menambah pemahaman tentang bagaimana sistem kekebalan tubuh kita melawan virus dan dapat membantu vaksin di masa depan.

"Data ini tidak boleh diinterpretasikan secara berlebihan. Tampaknya tidak mungkin setiap orang yang telah meninggal atau memiliki infeksi yang lebih serius, tidak pernah mengalami pilek yang disebabkan oleh virus corona.

"Dan bisa menjadi kesalahan besar untuk berpikir bahwa siapa pun yang baru-baru ini menderita pilek terlindungi dari Covid-19, karena virus corona hanya menyumbang 10-15% dari pilek."

Profesor Ajit Lalvani, penulis senior studi tersebut, setuju bahwa vaksin adalah kunci untuk perlindungan.

"Belajar dari apa yang dilakukan tubuh dengan benar dapat membantu menginformasikan desain vaksin baru,” pungkasnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok