0 Poin
vaksin pfizer

Peneliti Temukan Efek Samping Ringan dari Vaksin Pfizer

Sekitar satu dari tiga orang yang baru-baru ini diberi vaksin Covid Pfizer oleh National Health Service UK melaporkan beberapa efek samping.

Para peneliti di Inggris menemukan tidak ada efek sampung yang serius. Umumnya adalah rasa sakit di sekitar tempat suntikan.

Para ahli mengatakan bahwa temuan dari sekitar 40.000 orang - kebanyakan petugas kesehatan - meyakinkan jutaan orang yang memiliki vaksin sekarang.

Vaksin Covid tidak mengandung virus pandemi dan tidak dapat menyebabkan penyakit. Sebaliknya, mereka menggunakan versi yang tidak berbahaya atau bagian dari virus corona untuk mengajari tubuh cara mengenali dan melawan yang asli, jika diperlukan.

Para peneliti meminta umpan balik, melalui aplikasi, dari orang-orang yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Pfizer-BioNTech pada awal Januari.

Tim aplikasi Zoe dari King's College London menemukan: 37% mengalami "efek samping" lokal, seperti nyeri atau bengkak di dekat tempat suntikan, setelah dosis pertama, meningkat menjadi sekitar 45% dari 10.000 yang telah menerima dua dosis.

14% memiliki setidaknya satu efek samping seluruh tubuh (sistemik) - seperti demam, nyeri atau kedinginan - dalam tujuh hari sejak dosis pertama, meningkat menjadi sekitar 22% setelah dosis kedua. Efek samping ini menjadi lebih baik dalam beberapa hari.

Dan semua percobaan medis dan pengalaman dunia nyata sejauh ini menunjukkan bahwa vaksin itu aman dan efektif.

Para dokter mengatakan orang dengan riwayat reaksi alergi yang signifikan terhadap bahan-bahan dalam vaksin Pfizer-BioNTech (atau vaksin Moderna serupa) tidak boleh menerima ini. Ada sejumlah kecil reaksi alergi yang membutuhkan pengobatan.

Dr Anna Goodman, dari Guy's and St Thomas 'Hospital, di London, yang telah menjalankan uji coba dengan vaksin virus corona lain, dari Oxford-AstraZeneca dan Novavax, mengatakan efek samping mungkin tidak menyenangkan tetapi memberi kesan bahwa sistem kekebalan merespons vaksin.

Tapi orang masih perlu mengikuti aturan jarak sosial, karena perlindungan mungkin tidak 100%. Dia mengatakan siapa pun yang mengalami demam atau gejala lain yang menunjukkan virus corona harus menjalani tes, bahkan jika mereka telah divaksinasi.

(Foto: financial times)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok