0 Poin
mask cough

Peneliti Temukan Antibodi Penyintas COVID yang Menyerang Tubuh

Ada banyak bukti bahwa orang yang tertular COVID-19 dan pulih mengembangkan antibodi yang dapat menyerang organ dan jaringan mereka dalam jangka panjang.

Para peneliti di Cedars-Sinai Medical Center baru-baru ini melaporkan bahwa infeksi SARS-CoV-2 dapat memicu respons imun yang melibatkan antibodi yang menyerang diri sendiri yang dapat bertahan berbulan-bulan setelah infeksi dan pemulihan awal.

Untuk penelitian ini, tim ilmuwan memeriksa reaktivitas autoantibodi dari 117 peserta (65% wanita, 35% pria, usia rata-rata 35). 

Semuanya memiliki infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya. Data yang dikumpulkan dari peserta dibandingkan dengan 53 kontrol sehat pra-pandemi.

Setelah menganalisis semua data, para peneliti menemukan bahwa reaktivitas autoantibodi lebih jelas pada wanita yang memiliki infeksi tanpa gejala dan pada pria yang memiliki infeksi gejala ringan. 

Mereka menyimpulkan bahwa bahkan tanpa adanya infeksi yang parah, pasien masih mengembangkan respon autoantibodi yang luas.

“Kami biasanya tidak berharap untuk melihat beragam auto antibodi meningkat pada individu-individu ini atau tetap meningkat selama enam bulan setelah pemulihan klinis penuh,” ujar Susan Cheng dari Cedars-Sinai Smidt Heart Institute di Los Angeles, yang merupakan bagian dari penelitian tersebut.

Para peneliti sudah mengetahui sebelum melakukan penelitian bahwa infeksi parah dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh memproduksi autoantibodi secara massal. 

Selama penelitian, mereka terkejut mengetahui bahwa virus tersebut mampu memicu berbagai macam auto antibodi terlepas dari apakah infeksi itu ringan atau tanpa gejala. 

“Kami belum tahu berapa lama, lebih dari enam bulan, antibodi akan tetap tinggi dan/atau menyebabkan gejala klinis penting. Sangat penting untuk memantau individu, ”tambah Cheng.

Rekan penulis senior Justyna Fert-Bober, PhD, seorang ilmuwan peneliti di Departemen Kardiologi di Smidt Heart Institute, mengatakan temuan mereka dapat membantu menjelaskan kondisi yang dikenal sebagai "Long COVID".

“Temuan ini membantu menjelaskan apa yang membuat COVID-19 menjadi penyakit yang sangat unik. Pola disregulasi kekebalan ini dapat mendasari berbagai jenis gejala persisten yang kita lihat pada orang yang terus mengembangkan kondisi yang sekarang disebut sebagai long COVID-19, ”kata Fert-Bober.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok