0 Poin
vaksin

Peneliti Kembangkan Vaksin COVID-19 yang Diberikan Tanpa Jarum

Penelitian tengah menguji coba suntikan vaksin Covid-19 tanpa menggunakan jarum. Vaksin ini diberikan melalui semburan udara, dan telah dikembangkan oleh Prof Jonathan Heeney dari Universitas Cambridge dan kepala eksekutif DIOSynVax.

Peserta penelitian berusia antara 18 dan 50 tahun, akan mengambil bagian di NIHR Southampton Clinical Research Facility.

"Ketika varian baru muncul dan kekebalan mulai berkurang, kita membutuhkan teknologi yang lebih baru," kata Prof Heeney.

“Vaksin DIOS-CoVax menggunakan teknologi berbeda untuk melawan penyakit yang dapat memberikan perlindungan yang jauh lebih luas terhadap varian COVID dan virus corona lainnya,” katanya.

Vaksin Covid-19 saat ini menggunakan gen yang diambil dari protein lonjakan virus untuk mengkodekan antigen, yang menyebabkan sistem kekebalan menghasilkan antibodi.

Vaksin baru ini menggunakan metode prediktif untuk meniru keluarga besar antigen virus corona yang diharapkan para peneliti akan memberikan lebih banyak perlindungan.

Injeksi jet bertenaga pegas mengirimkannya ke kulit, menawarkan alternatif bagi mereka yang takut akan suntikan berbasis jarum.

Prof Saul Faust, direktur NIHR Southampton Clinical Research Facility, mengatakan: "Ini bukan sekadar vaksin virus corona 'yang lain', karena vaksin ini memiliki varian COVID-19 dan virus corona masa depan di depan mata.  

Relawan dari daerah tersebut sedang dicari untuk uji coba dan harus mendapatkan dua suntikan vaksin Covid-19 pertama mereka, tetapi bukan sebagai booster.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok