0 Poin
olahraga

Peneliti Jelaskan Bagaimana Olahraga Bisa Pengaruhi Metabolisme Tubuh

Olahraga intensif meningkatkan komunikasi antara otot rangka dan jaringan lemak, menyempurnakan metabolisme dan meningkatkan kinerja. Menurut penelitian, penemuan ini dapat mengarah pada pengobatan baru untuk penyakit metabolik yang berhubungan dengan penuaan dan obesitas.

Para peneliti di Brazil telah menemukan bahwa latihan aerobik memicu pelepasan molekul pemberi sinyal ke dalam aliran darah yang melepaskan lebih banyak energi untuk digunakan oleh otot.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa penuaan dan obesitas mengganggu produksi molekul pensinyalan ini, yang dikenal sebagai microRNA. Ini meningkatkan kemungkinan penyakit metabolik, seperti diabetes dan dislipidemia.

Kabar baiknya adalah olahraga dapat membantu menangkal kondisi ini dengan meningkatkan produksi mikroRNA tertentu.

Penelitian baru ini muncul di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America.

Marcelo Mori dan rekan-rekannya di Institut Biologi Universitas Campinas di São Paulo, Brasil, berkolaborasi dalam serangkaian eksperimen dengan para peneliti di Universitas Kopenhagen di Denmark dan Universitas Harvard di Cambridge, MA.

Pada relawan manusia yang menjalani pelatihan interval intensitas tinggi selama 6 minggu, para peneliti mencatat peningkatan rata-rata lima kali lipat jumlah DICER di jaringan lemak mereka.

DICER adalah enzim yang memungkinkan sel lemak, atau adiposit, membuat molekul pensinyalan microRNA. Ini pada gilirannya membuat lebih banyak energi tersedia untuk otot.

Latihan meningkatkan tingkat DICER pada peserta yang lebih muda, yang rata-rata berusia 36 tahun, dan peserta yang lebih tua, dengan usia rata-rata 63.

Namun, ada variasi yang cukup besar antar individu, yang dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa orang mendapat manfaat lebih dari olahraga daripada yang lain.

Tim telah mengambil langkah ke arah ini dengan mempersempit bidang ke satu molekul mikroRNA tertentu yang disebut miR-203-3p.

Mereka menunjukkan bahwa ketika otot telah menggunakan semua simpanan glukosa mereka sendiri selama latihan yang berkepanjangan, miR-203-3p memberi sinyal pada jaringan lemak untuk membuat lebih banyak bahan bakar tersedia.

"Kami menemukan fleksibilitas metabolisme ini penting untuk kesehatan yang baik serta peningkatan kinerja," kata Mori.

(Foto: freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok