0 Poin
ilustrasi pasien covid

Penderita Covid-19 yang Dinyatakan Sembuh Masih Menunjukkan Gejala Hingga 6 Bulan

Para peneliti menemukan bahwa lebih dari tiga perempat pasien yang sembuh dari COVID-19 masih memiliki setidaknya satu gejala dalam 6 bulan setelah mereka keluar dari rumah sakit.

Dalam studi mereka, para peneliti menemukan bahwa 76% pasien COVID-19 dari sebuah rumah sakit di Wuhan, Cina, masih belum bebas gejala setelah 6 bulan dinyatakan sembuh.

Penelitian yang muncul di jurnal The Lancet, mengidentifikasi gejala paling umum yang terus dialami peserta penelitian.

Covid 19 atau virus corona memiliki gejala yang beragam, yang paling umum adalah demam, batuk kering, dan kelelahan.

Tingkat keparahannya dapat bervariasi, dengan beberapa orang tidak menyadari bahwa mereka mengidap penyakit tersebut dan yang lainnya memerlukan perawatan di rumah sakit dengan intens.

Sementara gejala langsung dan perkembangan penyakit COVID-19 telah didokumentasikan dengan baik, sayangnya efek jangka panjang COVID-19 kurang mendapat perhatian.

Bukti anekdotal yang meningkat dan laporan pengamatan menunjukkan bahwa banyak orang terus mengalami gejala terkait COVID-19 lama setelah mereka pulih secara resmi.

Dijuluki "COVID panjang", gejala yang sering dilaporkan orang meliputi kelelahan, batuk, nyeri otot, nyeri dada, jantung berdebar-debar, dan ruam.

Para peneliti menemukan bahwa 76% peserta masih mengalami setidaknya satu gejala COVID-19. Gejala yang paling umum adalah kelemahan atau kelelahan otot, yang mempengaruhi 63% peserta penelitian.

Para penulis melaporkan bahwa 26% peserta mengalami kesulitan tidur, dan 23% mengalami kecemasan atau depresi.

Dari mereka yang menyelesaikan tes fungsi paru-paru, para peneliti menemukan korelasi antara tingkat keparahan infeksi awal COVID-19 orang tersebut dan fungsi paru-paru mereka saat tindak lanjut.

Sebanyak 56% orang yang membutuhkan bantuan ventilasi di rumah sakit mengalami penurunan aliran oksigen ke aliran darah saat mereka tindak lanjut. Dari mereka yang tidak membutuhkan oksigen, hal ini mempengaruhi 22%.

Ada juga korelasi antara tingkat keparahan penyakit dan hasil tes berjalan 6 menit: 29% orang yang membutuhkan ventilasi dilakukan di bawah batas normal yang lebih rendah dibandingkan dengan 24% dari mereka yang tidak membutuhkan oksigen.

Dalam sampel yang terdiri dari 822 peserta, 13% memiliki fungsi ginjal yang lebih buruk dibandingkan saat mereka di rumah sakit. Akhirnya, ketika mereka melihat data dari 94 orang yang menjalani tes antibodi, para peneliti menemukan bahwa jumlah orang yang dites positif untuk antibodi penawar turun dari 96,2% menjadi 58,5%.

Penulis koresponden Prof. Bin Cao - dari National Center for Respiratory Medicine, China-Japan Friendship Hospital, dan Capital Medical University, Beijing, China - mencatat, “karena COVID-19 adalah penyakit baru, kami baru memulai untuk memahami beberapa efek jangka panjangnya pada kesehatan pasien. "

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok