0 Poin
kanker prostat

Pemeriksaan PSA untuk deteksi dini kanker prostat

Masalah terkait prostat menjadi momok tersendiri bagi kaum adam. Masalah prostat seolah-olah menjadi masalah kesehatan yang pasti datang di kala usia lanjut. Memang tidak dipungkiri faktor proses degeneratif (penuaan) menjadi salah satu penyebab yang tidak bisa dihiindari.
Masalah terkait prostat sendiri bisa beragam, dari peradangan akibat infeksi yang biasa disebut prostatitis, tumor jinak prostat atau sering disebut BPH (Benign Prostat Hyperplasia, hingga ancaman kanker prostat.
Secara teoritis kanker prostat memang dipengaruhi faktor genetik, namun penting bagi kita untuk selalu melakukan deteksi dini atau skrining terkait masalah prostat yang mungkin bisa muncul. 

Pemeriksaan deteksi dini terkait gangguan pada prostat salah satunya adalah pemeriksaan laboratorium kadar PSA (Prostat Spesific Antigen). PSA sendiri akan selalu terjadi peningkatan pada kondisi dimana ada gangguan terjadi pada prostat. Pemeriksaan PSA bersifat sensitif, namun tidak bisa menunjukan gangguan spesifik apa yang dialami.
Dalam melakukan deteksi dini kanker prostat, pada pria yang memiliki riwayat keluarga dengan kanker prostat disarankan mulai melakukan pemeriksaan kadar PSA sejak usia 40 tahun dan melakukan pemeriksaan ini secara rutin 1 tahun sekali. Sedangkan pada pria tanpa faktor resiko genetik bisa mulai rutin melakukan pemeriksaan sejak usia 50 tahun.
Deteksi dini kanker prostat menjadi suatu hal yang sangat penting, karena akan lebih baik jika segera mendapatkan penanganan pada kondisi stadium dini atau awal. 

Insiden kanker prostat metastatik (sudah penyebaran) saat diagnosis meningkat karena skrining antigen spesifik prostat (PSA) di seluruh negara bagian AS menurun, demikian disampaikan di data kesehatan terkait prostat di amerika. 
Antara 2008 dan 2016, persentase rata-rata keseluruhan yang disesuaikan dengan usia dari kanker prostat yang bermetastasis saat diagnosis meningkat secara signifikan dari 6,4 menjadi 9,0 per 100.000 pria. Selama periode yang sama, persentase rata-rata keseluruhan pria yang menjalani skrining PSA menurun dari 61,8% menjadi 50,5%, Vidit Sharma, MD, melaporkan dalam sesi poster di Genitourinary Cancer Symposium 2021.

Model regresi linier efek acak menunjukkan bahwa pengurangan longitudinal di seluruh negara bagian dalam skrining PSA memang terkait dengan peningkatan kejadian kanker prostat metastatik yang disesuaikan dengan usia, kata Sharma, penulis utama studi dan rekan layanan kesehatan di onkologi urologi di Universitas. dari California, Los Angeles.

Koefisien regresi per 100.000 laki-laki adalah 14,9, menegaskan bahwa negara dengan penurunan yang lebih besar dalam skrining memiliki peningkatan lebih besar pada kanker prostat yang bermetastasis saat diagnosis, ia menambahkan, mencatat bahwa, "secara keseluruhan, variasi dalam skrining PSA menjelaskan 27% dari variasi longitudinal dalam kondisi sudah terjadi penyakit metastasis saat diagnosis.”
Sharma dan timnya telah meninjau data Asosiasi Kanker Pusat Amerika Utara dari 2002 hingga 2016 untuk setiap negara bagian dan mengekstraksi perkiraan skrining PSA berbobot survei dari Sistem Pengawasan Faktor Risiko Perilaku dan Pengendalian Penyakit Pusat. Para peneliti mencatat variasi yang luas dalam penyaringan di seluruh negara bagian, tetapi mereka mengatakan penurunan secara menyeluruh terbukti mulai tahun 2010, menandai "konsekuensi mengkhawatirkan yang membutuhkan perhatian."

Robert Dreicer, MD, wakil direktur University of Virginia Cancer Center, Charlottesville, setuju, mencatat dalam pernyataan pers bahwa temuan tersebut menunjukkan pengurangan skrining PSA mungkin datang dengan biaya lebih banyak pria yang mengalami penyakit metastasis. "Pasien harus mendiskusikan risiko dan manfaat yang terkait dengan skrining PSA dengan dokter mereka untuk mengidentifikasi pendekatan terbaik bagi mereka," kata Dreicer.

Skrining PSA telah terbukti mengurangi metastasis dan mortalitas kanker prostat, tetapi skrining juga dikaitkan dengan overdiagnosis dan pengobatan kanker prostat yang berlebihan. Akibatnya, Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF) "menemukan bukti yang tidak cukup untuk merekomendasikan skrining PSA pada 2008 dan kemudian merekomendasikan skrining PSA pada 2012," kata Sharma. 

Jika anda masih bingung terkait kondisi kesehatan anda, jangan ragu segera konsultasikan masalah anda terkait prostat ke dokter YesDok. Tentunya kerahasiaan dan kenyamanan anda menjadi fokus utama kami terkait masalah kesehatan prostat. 

Sumber: 
- Webinar YesDok 18 Febuari 2021 "Waspada Kanker Prostat Pada Kaum Adam" 
- "Drop in PSA Screening, Increase in Metastatic Prostate Cancers" Medscape Medical News

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok