0 Poin
migrain sakit kepala sebelah

OLAHRAGA SEBAGAI PENCEGAHAN DAN PENGOBATAN PENDERITA MIGRAIN

Sakit kepala sering di alami oleh banyak orang, termasuk berbagai jenis sakit kepala yang bisa terjadi juga beragam. Salah satu jenis sakit kepala yang sering terjadi adalah sakit kepala sebelah atau yang dikenal dengan migrain.

Migrain adalah gangguan kompleks yang ditandai dengan episode nyeri kepala berulang, paling sering unilateral dan dalam beberapa kasus terkait dengan gejala visual atau sensorik — secara kolektif dikenal sebagai aura — yang muncul paling sering sebelum nyeri kepala tetapi dapat terjadi selama atau sesudahnya.. Migrain paling sering terjadi pada wanita dan terkait faktor genetik yang kuat. 

Gejala khas migrain meliputi:

  • Sakit kepala berdenyut, dengan nyeri sedang hingga parah yang meningkat dengan gerakan atau aktivitas fisik
  • Nyeri unilateral (sebelah sisi kepala saja) dan terlokalisasi di area frontotemporal dan okular, tetapi nyeri dapat dirasakan di sekitar kepala atau leher.
  • Nyeri bisa bertahan selama 1–2 jam, berlanjut ke posterior (arah belakang) dan bisa menjadi menyebar
  • Sakit kepala bisa berlangsung selama 4–72 jam
  • Biasa disertai mual (80%) dan muntah (50%), termasuk anoreksia dan intoleransi makanan, dan pusing
  • Sensitivitas terhadap cahaya dan suara

Mayoritas pasien dengan migrain abai dengan saran untuk melakukan latihan fisik (olahraga) secara rutin , tetapi mereka melakukan saran ini sudah meraskan manfaatnya mengurangi cetusan kekambuhan dan mengurangi tingkat pemicunya termasuk stres, depresi, dan masalah tidur. 

Dilakukan penelitian studi oleh  Mason Dyess, DO, dari University of Washington di Seattle, "Olahraga adalah sumber daya yang kurang dimanfaatkan pada penderita migrain," kata Dyess. Penemuan ini akan dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan American Academy of Neurology (AAN) 2021 pada bulan April.

Dyess mengatakan bahwa pandemi COVID-19 mendorong dia dan rekan-rekannya untuk menyelidiki berapa banyak pasien migrain di klinik sakit kepala mereka yang menggunakan "salah satu alat pencegahan migrain yang paling mudah diakses - olahraga."

"Pandemi telah membatasi akses fisik dan finansial untuk merawat pasien di komunitas kami dan di seluruh negeri, jadi memahami bagaimana olahraga digunakan oleh pasien kami dan pengaruhnya pada hari-hari migrain bulanan tidak pernah lebih penting," kata Dyess.

Studi tersebut melibatkan 4.647 orang yang didiagnosis dengan migrain. Sekitar tiga perempat dari mereka mengalami migrain kronis (setidaknya 15 hari migrain sebulan) dan sekitar seperempatnya mengalami migrain episodik (hingga 14 hari migrain bulanan).

Para pasien memberikan informasi melalui kuesioner tentang karakteristik migrain, tidur, depresi, stres, kecemasan, dan jumlah olahraga sedang hingga berat yang mereka lakukan setiap minggu.

Hanya 27% pasien melaporkan melakukan setidaknya 150 menit olahraga sedang hingga berat setiap minggu, jumlah minimum yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Pasien migrain yang tidak mencapai minimal dua setengah jam olahraga sedang hingga berat yang direkomendasikan per minggu mengalami peningkatan tingkat depresi, kecemasan, dan masalah tidur.

Depresi dilaporkan oleh 47% pasien yang melaporkan tidak berolahraga dibandingkan dengan 25% orang yang melaporkan jumlah latihan mingguan yang direkomendasikan. Kecemasan dilaporkan oleh 39% orang yang tidak berolahraga dibandingkan dengan 28% dari mereka yang mendapatkan latihan 150+ menit yang direkomendasikan. Masalah tidur dilaporkan oleh 77% orang yang tidak berolahraga dibandingkan 61% dari mereka yang mencapai jumlah olahraga yang disarankan. Olahraga juga ternyata mengurangi risiko serangan migrain.

Di antara pasien yang tidak berolahraga, 48% memiliki frekuensi sakit kepala yang tinggi (25+ hari sakit kepala per bulan), sedangkan hanya 5% yang memiliki frekuensi sakit kepala rendah (0 hingga 4 hari sakit kepala per bulan). Sebaliknya, orang yang mendapatkan latihan 150+ menit per minggu yang direkomendasikan, 28% memiliki frekuensi sakit kepala yang tinggi dan 10% memiliki frekuensi sakit kepala yang rendah.

"Latihan harus menjadi bagian dari diskusi sambil memberikan konseling kepada pasien migrain. Ini adalah sumber daya yang tersedia di seluruh spektrum sosial ekonomi yang dengan mudah diintegrasikan ke dalam rencana perawatan untuk banyak pasien," kata Dyess. Namun, ia mengingatkan bahwa ada subkelompok pasien migrain yang tidak dapat ditoleransi dengan olahraga sedang hingga berat.

"Pada pasien ini, penelitian menunjuk pada promosi pola makan dan gaya hidup sehat dengan latihan gerakan lembut seperti yoga daripada secara agresif menjalankan rejimen olahraga sedang atau berat," kata Dyess.

Dihubungi untuk memberikan komentar, Shaheen Lakhan, MD, PhD, seorang ahli saraf di Newton, Massachusetts, dan direktur eksekutif Global Neuroscience Initiative Foundation, mengatakan interaksi olahraga dan migrain "membingungkan."

"Pertama, diketahui bahwa latihan fisik yang berat dapat memperburuk atau bahkan memicu serangan migrain. Ini ditemukan bahkan dalam kriteria diagnostik migrain," kata Lakhan.

"Menariknya," tambahnya, "ada banyak bukti yang menunjukkan tingkat dasar olahraga sebagai pengobatan profilaksis untuk migrain."

Lakhan mengatakan bahwa olahraga "jelas kurang dimanfaatkan dalam praktik klinis untuk migrain karena alasan berikut: penderita migrain takut akan perilaku menghindar karena latihan fisik yang berat sebagai pemicu potensial."

Noah Rosen, MD, direktur Pusat Sakit Kepala Northwell Health di Great Neck, New York, mengatakan itu adalah "pengingat yang berguna tentang manfaat yang dapat dicapai tanpa pengobatan, tetapi kami membutuhkan lebih banyak informasi untuk memberikan panduan yang lebih baik. Saya berharap penelitian ini dapat memberi kami lebih banyak informasi tentang jenis olahraga apa yang terbaik untuk penderita migrain, apakah olahraga kelompok aktif, lari, berenang, atau lainnya. "Pertemuan Tahunan American Academy of Neurology (AAN) 2021: Abstrak 2571. Dipresentasikan pada 18 April 2021.

Sumber: Medscape Medical News

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok