0 Poin
Nyamuk demam berdarah

Musim Demam Berdarah, Waspadai Mitos Menyimpang ini

Kasus demam berdarah meningkat tajam di seluruh negara bagian dan di banyak tempat, bahkan lebih menakutkan daripada ancaman Covid-19 saat ini. Jika terlambat ditangani, demam parah dapat mengancam masalah kesehatan.

Penting berhati-hati dan mengikuti langkah-langkah kritis untuk mengendalikan penyebaran demam berdarah, dan infeksi musiman lainnya. Berikut mitos seputar DBD yang sebetulnya keliru namun bertebaran di sekitar kita.

1. DBD itu menular

Mitos lama yang perlu disingkirkan jauh-jauh, DBD bukanlah infeksi yang dapat ditularkan atau ditularkan dari orang ke orang. DBD hanya menyebar ketika nyamuk aedes yang terinfeksi menggigit seseorang, yang kemudian berkembang menjadi infeksi.

2. Demam berdarah adalah infeksi ringan

Karena demam berdarah berbeda dengan Covid-19, lantas bukan berarti membiarkan dan menunda diagnosisnya. DBD juga memiliki risiko fatal yang menyertainya jika terlambat ditangani.

 3. Gigitan nyamuk apa pun dapat dan akan menyebabkan demam berdarah

Demam berdarah adalah infeksi yang menyebar terutama melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi virus. Namun, mempercayai setiap gigitan nyamuk sebagai virus dengue hanyalah mitos belaka. Perlu diingat bahwa infeksi dengue hanya dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes betina.

 Menurut para ahli, virus nyamuk dapat membawa dan menularkan virus selama lebih dari seminggu setelah gigitan. Mereka juga dikatakan paling sering menggigit pada siang hari, dan menggigit di bawah lutut, di sekitar pergelangan kaki atau siku bagi kebanyakan orang. Gejala mulai berkembang 4-10 hari pasca kontraksi infeksi.

4. Hanya menyerang anak-anak dan orang tua

Mengingat bahwa infeksi dengue bisa menjadi parah untuk kelompok berisiko tertentu, tidak boleh beranggapan jika DBD hanya menyerang anak-anak dan orang tua. Meskipun kedua kelompok risiko ini rentan terhadap bahaya, karena pertahanan kekebalan mereka yang lemah atau lemah, bahkan orang yang lebih sehat dapat tertular demam berdarah atau mengembangkan gejala yang parah.

5. Hanya bisa terkena sekali seumur hidup

Dipercaya juga bahwa terkena demam berdarah sekali memberikan kekebalan seumur hidup, ini keliru. Pertama, virus dengue memiliki empat varian, yang berarti bahwa setiap kali Anda terkena infeksi, virus tersebut mungkin hanya memberi Anda kekebalan yang cukup terhadap strain tertentu, dan membuat Anda tetap rentan terhadap varian lainnya. Ini juga alasan mengapa seseorang dapat terkena DBD hingga 4 kali selama hidupnya.

 6. Trombosit rendah berarti Anda menderita DBD

Memiliki trombosit yang rendah adalah gejala klasik dari demam berdarah. Namun, itu tidak sama dengan tanda diagnostik demam berdarah itu sendiri. Dengan musim hujan dan perubahan musim terkait, ada banyak infeksi virus dan bakteri yang berperan, yang juga dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan demam berdarah dan menyebabkan hilangnya trombosit.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok