0 Poin
molnupiravir

Molnupiravir Jadi Harapan Baru untuk Lawan COVID-19

Menurut hasil penelitian, obat baru COVID-19 bernama Molnupiravir, yang dibuat oleh perusahaan Merck secara signifikan mengurangi risiko rawat inap dan kematian pada orang yang meminumnya di awal terpapar.

Ini adalah antivirus oral pertama yang ditemukan efektif melawan virus corona hingga saat ini. Pada penelitian, obat ini dikonsumsi sebanyak empat pil dalam dua kali sehari selama lima hari setelah menunjukkan gejala.

Dalam penelitian, kelompok yang mengkonsumsi obat ini memiliki risiki lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal, dengan delapan kematian pada kelompok yang hanya mengkonsumsi plasebo.

“Memiliki pil yang mudah diminum orang di rumah akan luar biasa. Jika ini tersedia melalui toko obat, lebih banyak orang bisa mendapatkannya, ”kata Albert Shaw, spesialis penyakit menular di Yale Medicine di New Haven, Connecticut, yang tidak terlibat dalam penelitian. 

Semua obat antivirus yang tersedia saat ini, termasuk remdesivir dan antibodi monoklonal, harus diberikan melalui infus dalam pantauan medis.

Antibodi monoklonal jauh lebih efektif melawan COVID-19 dan mengurangi risiko rawat inap dan kematian hingga 85 persen, tetapi biaya perawatan ini hampir tiga kali lipat dari molnupiravir.

Cara kerja antivirus

Obat antivirus digunakan untuk melawan banyak virus, termasuk untuk herpes dan flu. Obat-obatan ini memanfaatkan fakta bahwa virus perlu bereplikasi di dalam sel seseorang untuk membuatnya sakit. Antivirus menghentikan proses replikasi sehingga penyakit tidak berkembang.

Obat Merck bekerja dengan memasukkan blok bangunan mirip RNA ke dalam genom virus saat berlipat ganda, yang menciptakan banyak mutasi, mengganggu replikasi, dan membunuh virus.

“Menjaga virus agar tidak berkembang biak adalah penting karena semakin banyak ia bereplikasi, menghancurkan sel demi sel, seseorang biasanya menjadi semakin sakit,” kata Waleed Javaid, seorang ahli epidemiologi dan direktur pencegahan dan pengendalian infeksi di Mount Sinai Downtown di New York. 

Selain itu, ketika cukup banyak virus di dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh bisa menjadi overdrive. “Pada titik tertentu, tubuh mendeteksi virus yang belum pernah dilihatnya dan akan melemparkan segala sesuatu ke arahnya, seperti tank yang datang ke target kecil.” 

Ini membantu tubuh menghilangkan virus tetapi kadang-kadang dapat menyebabkan kerusakan tambahan yang mematikan di seluruh tubuh setelahnya.

Obat ini bahkan diklaim efektif melawan varian seperti Delta dan Mu. Berdasarkan analisis sementara pada 775 orang, perusahaan berencana untuk mengajukan aplikasi untuk Otorisasi Penggunaan Darurat (EUA) ke Food and Drugs Amerika Serikat.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok