0 Poin
gulaa

Meski Sedikit, Konsumsi Gula Bisa Pengaruhi Metabolisme Tubuh

Penelitian baru memberikan bukti lebih lanjut tentang bahaya mengkonsumsi gula. Menurut penelitian tersebut, mengkonsumsi gula dalam jumlah sedang saja dapat menyebabkan perubahan dalam metabolisme seseorang.

Para peneliti di Medical University of Graz, Austria, dan University of Zurich dan University Hospital Zurich, Swiss, baru-baru ini melaporkan temuan mereka di Journal of Hepatology.

Beberapa gula merupakan komponen alami dari buah-buahan dan sayuran. Namun, banyak makanan olahan yang kita makan mengandung gula tambahan.

Asupan gula yang tinggi telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk diabetes tipe 2, obesitas, penyakit kardiovaskular, dan kanker.

Pada 2015, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyarankan agar orang makan tidak lebih dari 5% kalori harian mereka dari tambahan gula. Untuk diet 2.000 kalori per hari, ini sama dengan 100 kalori atau 6 sendok teh atau kira-kira 25 gram gula tambahan.

Penulis penelitian tertarik untuk mengetahui apa yang terjadi ketika orang mengonsumsi gula tambahan dalam jumlah sedang.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan para peserta tidak mengonsumsi lebih banyak kalori daripada yang mereka lakukan sebelum penelitian. 

Para penulis berhipotesis bahwa minum minuman manis meningkatkan rasa kenyang peserta, menyebabkan mereka makan lebih sedikit kalori dari sumber lain.

Para peneliti juga melaporkan bahwa meskipun para peserta mengonsumsi jumlah kalori yang sama, menambahkan minuman manis ke dalam makanan mereka berdampak pada kesehatan mereka secara keseluruhan.

Partisipan yang meminum minuman yang dimaniskan dengan fruktosa memiliki produksi lemak dua kali lebih tinggi dibandingkan mereka yang meminum minuman yang dimaniskan dengan glukosa dan mereka yang tidak mengonsumsi minuman yang dimaniskan dengan gula.

“Ini masih terjadi lebih dari 12 jam setelah makan atau konsumsi gula terakhir,” kata pemimpin studi Dr. Philipp Gerber dari Departemen Endokrinologi, Diabetologi, dan Nutrisi Klinis di Universitas Zurich.

Penumpukan lemak di hati menyebabkan masalah kesehatan yang serius, seperti diabetes tipe 2 dan penyakit hati berlemak non-alkohol.

Temuan yang sangat mengejutkan oleh para peneliti adalah bahwa sukrosa, atau gula meja - bentuk gula yang paling sering dikonsumsi manusia - meningkatkan sintesis lemak sedikit lebih banyak daripada jumlah fruktosa yang sama.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok