0 Poin
gejala baru long covid

Menurunnya Libido jadi Gejala Baru Long COVID-19

Sebuah analisis skala besar baru telah menambahkan kerontokan rambut dan menurunnya libido ke daftar gejala baru long COVID-19.

Berdasarkan tinjauan sistematis, gejala yang paling umum dari long COVID-19 termasuk sakit kepala, nyeri otot, kelelahan, sesak napas, nyeri sendi, batuk, perubahan bau dan rasa, dan diare.

Menariknya, analisis skala besar baru telah mendaftarkan total 62 gejala yang terkait dengan riwayat infeksi COVID-19, termasuk kerontokan rambut dan menurunnya libido.

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data perawatan primer yang dikumpulkan dari 31 Januari 2020 hingga 15 April 2021, dari 486.149 orang dewasa dengan diagnosis COVID-19 yang dikonfirmasi dan 1.944.580 pasien kontrol tanpa riwayat infeksi SARS-CoV-2.

Gejala umum lainnya dari penambahan baru adalah anosmia (kehilangan penciuman), kesulitan ejakulasi, bersin, suara serak, dan nyeri dada pleuritik.

Baru-baru ini diterbitkan di Nature Medicine, penelitian ini mampu mengelompokkan gejala ke dalam tiga kelompok utama, termasuk spektrum gejala yang luas, seperti nyeri dan kelelahan, gejala pernapasan, seperti batuk dan sesak napas, serta gejala kesehatan mental dan kognitif, termasuk kecemasan, depresi dan insomnia.

Para peneliti juga menemukan bahwa gejala lebih banyak terjadi pada gelombang kedua daripada gelombang pertama pandemi.

Para peneliti juga melakukan analisis faktor risiko untuk COVID yang lama, menemukan bahwa wanita lebih berisiko daripada pria. 

Namun, faktor risiko lain berperan, termasuk deprivasi sosial, menjadi perokok atau mantan perokok, obesitas, dan memiliki penyakit penyerta seperti depresi dan fibromyalgia.

Untuk keterbatasan penelitian ini, Dr. Shamil Haroon, dosen senior klinis di Institut Penelitian Kesehatan Terapan Universitas Birmingham dan salah satu penulis penelitian, mengatakan bahwa penelitian ini memiliki keterbatasan.

“Keterbatasan penelitian kami meliputi bahwa kami hanya mempertimbangkan gejala yang dilaporkan ke layanan perawatan. Oleh karena itu, kami tidak dapat mengomentari prevalensi keseluruhan dari gejala-gejala ini pada populasi umum, karena banyak orang dengan long COVID belum tentu melaporkan gejala mereka ke dokter,” ungkapnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok