0 Poin
Cacing penyebab Schistosomiasis

Mengenal Schistosomiasis, Gejala dan Pengobatannya

Schistosomiasis dikenal dengan banyak nama: bilharziasis, bilharzia, Schistosoma haematobium atau schistosomiasis urogenital. Penyakit ini adalah sekelompok gangguan kronis yang disebabkan oleh cacing pipih parasit yang umumnya dikenal sebagai kebetulan darah dari genus Schistosoma.

Schistosomiasis diketahui menyebabkan berbagai gangguan urogenital (berkaitan dengan organ kemih dan genital) seperti kanker kandung kemih, nyeri buang air kecil, dan aborsi spontan. Studi mengatakan bahwa sekitar 230 juta orang di seluruh dunia diperkirakan telah terkena semua bentuk schistosomiasis.

Menurut Pusat Pengendalian Penyakit Menular AS (CDC), infeksi ini dianggap sebagai infeksi parasit paling serius dalam sejarah, tetapi sekunder dari malaria. Schistosomiasis endemik di sekitar 74 negara, terutama di Afrika dan Timur Tengah. Ada sekitar tiga spesies utama schistosomes yang mempengaruhi manusia: S. haematobium, Schistosoma japonicum dan S. mansoni. Hospes perantara parasit ini adalah siput air tawar, dengan manusia sebagai inang utamanya.

Siput air tawar melepaskan bentuk larva parasit di badan air. Ketika kulit manusia bersentuhan dengan larva ini, mereka menembus kulit manusia dan masuk ke dalam tubuh. Sekali lagi, penularan dari manusia terjadi ketika mereka mengeluarkan kotoran atau urin ke air tawar.

Di dalam inang siput, parasit mengalami reproduksi aseksual dan kemudian setelah 4-6 minggu, melepaskan ribuan larva ke dalam air. Pada inang manusia, larva ini membutuhkan waktu sekitar 10-12 minggu untuk matang dan bereproduksi kembali.

Beberapa gejala schistosomiasis termasuk:

  • Sakit perut
  • Darah dalam tinja.
  • Diare Lesi genital.
  • Demam dan kedinginan.
  • Nyeri saat berhubungan seksual
  • Batuk Peradangan vesikula seminalis pada pria.
  • Peradangan pada kelenjar prostat.
  • Menurunnya kemampuan mental pada anak.
  • Nyeri otot
  • Ruam
  • Malaise

Catatan: Gejala tidak berkembang secara instan tetapi terutama dalam satu atau dua bulan setelah infestasi karena larva membutuhkan waktu untuk matang dan bereproduksi.

Beberapa faktor risiko schistosomiasis termasuk:

  • Sanitasi yang buruk
  • Terlibat dalam pekerjaan yang berkaitan dengan pertanian dan perikanan.
  • Mencuci pakaian di genangan air yang terinfestasi.
  • Tinggal di dekat sungai atau danau air tawar.
  • Memiliki kondisi medis imunodefisiensi.
  • Bepergian ke daerah dengan infeksi endemik.

Pada schistosomiasis stadium lanjut, beberapa komplikasi yang dapat dicatat adalah:

  • Pembesaran hati
  • Pembesaran limpa
  • Hipertensi
  • Penumpukan cairan di rongga peritoneum (ruang di dalam lambung yang berisi usus dan hati).
  • Kerusakan ginjal.
  • Fibrosis ureter.
  • Kanker kandung kemih
  • Perdarahan vagina kronis
  • Infertilitas
  • Anemia
  • Kejang
  • Kelumpuhan
  • Kehamilan ektopik

Diagnosis Schistosomiasis

  • Ada beberapa metode untuk mendiagnosis schistosomiasis mungkin termasuk:
  • Urinalisis atau tes tinja: Untuk mengidentifikasi telur parasit dalam urin dan tinja.
  • Tes serologi: Untuk pasien dengan gejala atau pelancong bergejala.
  • Hitung darah lengkap: Tes ini membantu mengidentifikasi kondisi mendasar seperti anemia dan kekurangan gizi.
  • X-ray: Ini membantu mengidentifikasi fibrosis paru-paru, jika karena schistosomiasis.
  • Ultrasound: Untuk melihat kerusakan pada hati, ginjal atau organ urogenital internal.

Pengobatan Schistosomiasis

Pengobatan schistosomiasis dapat bervariasi dari orang ke orang tergantung pada tingkat keparahannya. Beberapa metode diantaranya:

  • Obat anthelmintik, Obat ini diberikan pada berbagai dosis untuk pasien yang berbeda dan juga dapat membantu membalikkan kelainan saluran reproduksi bagian bawah pada wanita.
  • Obat lain, Ini termasuk obat-obatan untuk mengobati gejala ringan hingga sedang seperti muntah, sakit perut atau peradangan.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok