0 Poin
Cacar monyet

Mengenal Lebih Jauh Fenomena Virus Cacar Monyet

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengonfirmasi temuan virus cacar monyet pada 7 Mei setelah melakukan perjalanan dari Nigeria.

Monkeypox atau cacar monyet adalah penyakit virus yang disebabkan oleh virus anggota genus Orthopoxvirus dalam famili Poxviridae; virus ini dikaitkan dengan penyakit seperti cacar air, cacar sapi, cacar kuda, dan camelpox.

Sebaran cacar monyet

Wabah cacar monyet pertama kali diduga terjadi di Republik Demokratik Kongo pada 1996–97, WHO mengatakan dan menambahkan bahwa ada kasus kematian yang lebih rendah dan tingkat serangan yang lebih tinggi.

 Pada tahun 2003, wabah cacar monyet terjadi di Amerika Serikat dan itu adalah kasus pertama yang dilaporkan di luar Afrika. Pada tahun 2003, empat puluh tujuh kasus cacar monyet yang dikonfirmasi dan kemungkinan dilaporkan dari enam negara bagian.  

Gejala

Gejala yang terlihat selama serangan virus ini dapat dikategorikan dalam dua periode: periode invasi dan periode ruam kulit.

Masa inkubasi cacar monyet biasanya 6 sampai 13 hari. Masa inkubasi adalah durasi antara infeksi dan ketika gejala mulai muncul pada individu.

Selama masa invasi yaitu dalam 5 hari pertama infeksi, pasien mengalami demam, sakit kepala hebat, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), nyeri punggung, mialgia (nyeri otot) dan asthenia yang hebat (kekurangan energi).

1-3 hari setelah demam, pasien akan mengalami ruam pada kulit. Ruam cenderung lebih terkonsentrasi pada wajah dan ekstremitas daripada di batang tubuh. Ini mempengaruhi wajah (dalam 95% kasus), dan telapak tangan dan telapak kaki (dalam 75% kasus). Juga terkena adalah selaput lendir mulut (dalam 70% kasus), alat kelamin (30%), dan konjungtiva (20%), serta kornea.

Ruam berkembang secara berurutan dari makula (lesi dengan dasar datar) menjadi papula (lesi keras yang sedikit terangkat), vesikel (lesi berisi cairan bening), pustula (lesi berisi cairan kekuningan), dan krusta yang mengering dan rontok.

Orang Inggris yang telah terdeteksi memiliki virus cacar monyet telah menunjukkan gejala seperti demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan dan kelelahan hebat.

 Penularan

Cacar monyet ditularkan ke manusia dari hewan liar. Terinfeksi melalui kontak dengan lesi, cairan tubuh, tetesan pernapasan dan bahan yang terkontaminasi seperti tempat tidur.

"Penting untuk ditekankan bahwa cacar monyet tidak mudah menyebar di antara orang-orang dan risiko keseluruhan untuk masyarakat umum sangat rendah," kata Direktur Clinical and Emerging Infections, UKHSA, Colin Brown.

Di wilayah Afrika, penyebaran infeksi terkait dengan perburuan, pengulitan, persiapan, dan makan hewan pengerat dan monyet yang terinfeksi dan di AS wabah alasan utama adalah impor anjing padang rumput yang terinfeksi untuk dikomersialkan sebagai hewan peliharaan.

 Pusat Pengendalian Penyakit Menular (CDC) AS menjelaskan bahwa pengiriman hewan dari Ghana, yang diimpor ke Texas pada April 2003. Pengujian laboratorium CDC menunjukkan bahwa dua tikus berkantung raksasa Afrika, sembilan dormice, dan tiga tupai tali terinfeksi cacar air.

Risiko

Menurut WHO, rasio kasus fatalitas cacar monyet bervariasi antara 0 dan 11% pada populasi umum, dan lebih tinggi di antara anak-anak.

Meskipun virus ini dikatakan sebagai penyakit yang dapat sembuh sendiri, tingkat keparahan infeksi tergantung pada beberapa faktor seperti usia, paparan, status kesehatan pasien, dan sifat komplikasi.

Makan daging yang tidak dimasak dengan baik dan produk hewani lainnya dari hewan yang terinfeksi merupakan faktor risiko yang mungkin.

Banyak penelitian telah menemukan bahwa kemungkinan faktor risiko cacar monyet dalam sebuah rumah tangga adalah tidur di kamar atau tempat tidur yang sama, atau menggunakan piring atau cangkir yang sama. Bahkan, anak-anak yang biasa main dengan hewan sangat mungkin tertular.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok