0 Poin
disleksia pada anak

Mengenal Disleksia pada Anak, Gejala dan Pengobatannya

Anak-anak masing-masing belajar dan berkembang dengan kecepatan yang berbeda-beda, termasuk kemampuan untuk membaca. Membaca jadi salah satu tahap perkembangan anak yang tidak mudah dilakukan. Tetapi jika belajar membaca merupakan hal yang sangat sulit dan anak tertinggal dari teman-temannya, kemungkinan ia memiliki gangguan belajar yang dikenal sebagai disleksia.

Apa itu disleksia?

Disleksia paling sering dikaitkan dengan kesulitan belajar membaca. Ini mempengaruhi kemampuan anak untuk mengenali dan memanipulasi suara dalam bahasa. Anak-anak dengan disleksia mengalami kesulitan memecahkan kode kata-kata baru, atau memecahnya menjadi bagian-bagian yang dapat diatur yang kemudian dapat mereka ucapkan. 

Hal ini menyebabkan kesulitan dalam membaca, menulis dan mengeja. Mereka mungkin mengimbanginya dengan menghafal kata-kata, tetapi mereka akan kesulitan mengenali kata-kata baru dan mungkin lambat dalam mengingat kata-kata yang sudah dikenal.

Disleksia bukanlah cerminan dari kecerdasan seorang anak — bahkan itu didefinisikan sebagai kesenjangan antara kemampuan dan prestasi siswa. Beberapa anak disleksia mampu bersaing dengan rekan-rekan mereka dengan usaha ekstra setidaknya untuk beberapa kelas pertama. 

Tetapi pada saat kelas tiga atau lebih, ketika mereka harus bisa membaca dengan cepat dan lancar untuk mengikuti pekerjaan mereka, mereka mengalami kesulitan.

Dengan bantuan dan strategi untuk mengerti kelemahan mereka, siswa dengan disleksia dapat belajar membaca dan berkembang secara akademis. Tapi disleksia bukanlah sesuatu yang tumbuh dari seseorang.

Tanda-tanda disleksia

Berikut ini adalah tanda-tanda seorang anak mungkin mengalami disleksia:

Mengalami keterlambatan bicara

Mengalami kesulitan mengikuti petunjuk

Sering mengulangi atau hilangkan kata-kata pendek dan kata sambung

Sulit membedakan kiri dari kanan

Di sekolah, anak-anak dengan disleksia cenderung:

Mengalami kesulitan mengucapkan kata-kata baru

Kurang lancar dibandingkan dengan anak lain seusianya

Merasa sulit untuk membuat catatan dan menyalin kata-kata dari papan tulis

Menghindar untuk membacakan sesuatu keras-keras di depan teman sekelas

Menjadi lelah atau frustrasi karena membaca

Disleksia juga mempengaruhi anak-anak di luar sekolah. Anak-anak dengan disleksia juga dapat:

  • Merasa sulit untuk memecahkan kode logo dan tanda
  • Berjuang keras ketika mencoba mempelajari aturan permainan
  • Mengalami kesulitan melacak arah dari langkah
  • Berjuang dengan memahami waktu menceritakan
  • Merasa sangat tertang untuk belajar bahasa lain
  • Menjadi sangat frustrasi, yang dapat mempengaruhi suasana hati dan stabilitas emosional mereka

Bagaimana membantu anak-anak dengan disleksia

Diagnosis disleksia tidak berarti anak Anda tidak akan pernah belajar membaca. Dr. Matthew Cruger, PhD, direktur Pusat Pembelajaran dan Pengembangan di Child Mind Institute mengatakan ada sejumlah program yang dapat membantu, yang mungkin mencakup fitur-fitur ini:

  • Pengulangan dan peninjauan keterampilan
  • Membentuk kelompok kecil atau instruksi individu
  • Mengajarkan keterampilan decoding
  • Mengajarkan strategi pemahaman, untuk membantu anak-anak mendapatkan makna dari apa yang mereka baca
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok