0 Poin
ilustrasi menggunakan retinol

Manfaat Retinol untuk Perawatan Wajah dan Efek Sampingnya

Selama beberapa tahun terakhir, retinol (dan alternatifnya) telah meningkat popularitasnya dan bahkan menjadi bahan pokok dalam rutinitas perawatan kulit. Tapi apa sebenarnya retinol dan manfaat retinol untuk wajah?

Retinol adalah turunan sintetis dari vitamin A, kelompok vitamin larut lemak yang umum ditemukan pada wortel, telur, dan ubi jalar.

Menurut Dr. Tina Alster dari Washington Institute of Dermatologic Laser Surgery, ketika retinol dioleskan, ia berubah menjadi asam retinoat oleh enzim khusus yang ditemukan di kulit. 

Asam retinoat juga dapat dioleskan, tetapi jauh lebih keras daripada krim atau serum retinol, karena tidak berubah secara alami seiring waktu.

"Retinol adalah bahan standar emas dalam perawatan kulit karena mengubah perilaku sel-sel tua sehingga mereka bertindak lebih muda. Ini menghaluskan dan menghaluskan tekstur kulit, meningkatkan cahaya kulit dan mengobati penuaan," ujar Amanda von dem Hagen, ahli kecantikan berlisensi di Skinbetter Science.

Ketika retinol dimasukkan ke dalam rutinitas perawatan kulit pencegahan penuaan, ini membantu mempercepat pembaruan kulit, meningkatkan produksi kolagen dan mengurangi munculnya penuaan, tekstur tidak merata dan bintik-bintik penuaan.

Manfaat retinol

Mencegah kerutan karena efek meminimalkan, serta menghaluskan garis-garis halus dan kerutan yang ada.

Mencerahkan kulit kusam dengan pengelupasan pada tingkat sel, yang menghasilkan kulit baru yang lebih cerah dan halus.

Mengatur kulit berminyak dan meminimalkan berjerawat.

Memudarkan bintik-bintik penuaan gelap, bintik matahari dan hiperpigmentasi dan meratakan warna kulit dari waktu ke waktu.

Efek samping retinol

Karena retinol adalah bahan yang sangat kuat, itu dapat menyebabkan kulit memerah atau mengelupas jika dimasukkan ke dalam rejimen perawatan kulit terlalu cepat atau terlalu sering digunakan. 

Kekeringan, bahkan beberapa jerawat dapat terjadi ketika retinol pertama kali ditambahkan ke rutinitas. Biasanya, hanya butuh sedikit waktu untuk menyesuaikan kulit.

Mulailah perlahan dengan menambahkannya ke dalam rutinitas malam satu hingga dua kali per minggu selama minggu pertama dan tingkatkan secara bertahap dari sana, tergantung bagaimana kulit bereaksi. 

Jika ada kemerahan atau pengelupasan yang terlihat, gunakan seminggu sekali selama sebulan kemudian tingkatkan menjadi dua kali seminggu dan pantau kulit untuk iritasi sebelum meningkatkan penggunaan.

Ahli mengatakan bahwa mereka yang menggunakan krim atau serum retinol agar menyerap di kulit selama 20 hingga 30 menit sebelum mengoleskan produk lain di atasnya. 

Penting juga untuk menggunakan tabir surya setiap hari untuk melindungi kulit saat menggunakan retinol, karena dapat menjadi lebih sensitif terhadap sinar matahari.

Alster mengatakan dia selalu menyarankan pasiennya yang sedang mempertimbangkan kehamilan, atau sedang hamil atau menyusui, untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan mereka sebelum memulai atau melanjutkan pengobatan retinol mereka. 

Retinoid lain, seperti resep seperti Isotretinoin yang diminum untuk mengobati jerawat, telah menunjukkan efek samping yang berbahaya bagi wanita hamil, termasuk keguguran.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok