0 Poin
masker spirulina untuk perawatan kulit

Manfaat Masker Spirulina untuk Perawatan Kulit

Spirulina adalah ganggang berwarna biru-hijau, atau cyanobacteria, yang memiliki banyak manfaatnya untuk kulit.  Spirulina adalah protein lengkap, mengandung semua asam amino esensial dan asam lemak omega-3, dan kaya akan nutrisi, termasuk vitamin B dan zat besi. 

Dengan kandungan yang dimilikinya tersebut, spirulina menjadi tambahan yang bagus untuk rutinitas perawatan kulit Anda. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, spirulina dapat membantu meningkatkan kesehatan kulit dalam beberapa cara.

“Mikrobioma usus yang sehat dikaitkan dengan peningkatan kesehatan kulit, termasuk regulasi peradangan kulit,” kata Dr. Marie Hayag, dokter kulit bersertifikat dan pendiri 5th Avenue Aesthetics di New York City. “Spirulina telah terbukti mempromosikan mikrobiota usus yang lebih sehat dan sebagai hasilnya, ini bisa berarti kesehatan kulit yang lebih baik.”

"Sebagian besar [penelitian ini] menunjukkan manfaat antioksidan, efek mencerahkan, dan sifat pelembab," kata Hayag. "Manfaat ini sebagian besar terkait dengan penggunaan ekstrak spirulina, bukan bentuk bubuknya."

Spirulina juga biasanya digunakan sebagai masker. Dengan banyak manfaatnya untuk kulit, tentu masker spirulina menjadi pilihan yang bagus untuk skincara. Berikut ini adalah sejumlah manfaat masker spirulina untuk kulit.

Anti penuaan

Spirulina dapat memberikan efek anti-penuaan dan anti-inflamasi, berkat banyak antioksidan yang dikandungnya.

“Spirulina melawan radikal bebas dan, oleh karena itu, dapat mencegah kerusakan kulit yang dapat menyebabkan kerutan dan tanda-tanda penuaan,” kata Amy Shapiro, MS, RD, CDN, ahli diet dan pendiri Real Nutrition.

Phycocyanin adalah bahan aktif utama dalam spirulina dan memberi ganggang warna biru-hijau yang kaya.

“Phycocyanin membantu mengaktifkan aktivitas antioksidan, yang menghasilkan penghapusan radikal bebas,” jelas Hayag. Ini didukung oleh sebuah studi tahun 2014.

Spirulina juga mengandung banyak asam amino penting, termasuk glisin dan prolin, yang menjaga kulit tetap kencang dan mendukung produksi kolagen tubuh.

Meningkatkan produksi kolagen dan mengencangkan kulit

Sebuah studi 2019 menunjukkan bahwa spirulina dapat meningkatkan faktor pertumbuhan dalam sel fibroblas dermal, yang merupakan sel yang bertanggung jawab untuk membuat kolagen.

“Ini mungkin berkontribusi pada efek pengencangan kulit, tetapi untuk menegaskan kembali, ini perlu dipelajari lebih lanjut,” kata Hayag.

Dapat menghilangkan racun

Menurut Hayag, tidak ada bukti signifikan yang tersedia untuk membuktikan bahwa spirulina membantu menghilangkan racun dalam tubuh atau kulit.

 

Namun, “Beberapa literatur menunjukkan bahwa spirulina dapat membantu mengatasi toksisitas logam berat yang diinduksi secara eksperimental, khususnya arsenik,” kata Hayag. "Namun, ini tidak benar-benar diterjemahkan dengan baik ke tubuh dan kulit kita, dan membutuhkan penyelidikan lebih lanjut."

Dapat mencegah infeksi kulit

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa spirulina berpotensi mencegah infeksi kulit candida melalui aktivitas antijamur. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian.

Sebuah studi 2017 mengevaluasi aktivitas in vitro spirulina terhadap 22 strain candida di rahim kelinci percobaan. Studi ini menemukan bahwa sifat antijamur spirulina berpotensi digunakan sebagai pengganti agen antijamur topikal untuk pengobatan candida.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok