0 Poin
Lawan Kanker dengan Berolahraga

Lawan Kanker dengan Berolahraga

Berjalan agar tidak lelah, mendayung, angkat besi untuk lebih berenergi. Terus berolahraga walau menderita kanker dan harus menjalani kemoterapi. Pasien-pasien ini merasa terbantu. Salah seorang mengatakan, "Saya lebih bertenaga dan bisa mengangkat barang untuk waktu lama," terangnya.

Ada juga yang mengatakan senang bisa melakukan sesuatu dan tidak dikalahkan begitu saja oleh penyakit. Mereka juga ingin membantu diri sendiri. Dan ini tidak sekedar perasaan subyektif saja. Hasil studi baru menunjukkan: olahraga bisa membantu pasien kanker. 

Peneliti kanker, Profesor Cornelia Ulrich dari Pusat Penyakit Tumor di Heidelberg mengatakan, "Kami tahu secara konkrit, jika seseorang olahraga secara rutin saat kemoterapi, tidak akan ada efek merusak dan membantu rasa kelelahan kronis. Ada studi jangka panjang yang menunjukkan bahwa ada efek akan kemampuan bertahan hidup," ucapnya.

Tahun 2012, Jörg Wallenstein didiagnosa kanker usus besar. Tidak lama setelah operasi, ia menjadi salah satu dari 400 peserta studi program olahraga bagi pasien kanker usus di rumah sakit Heidelberg. Alat pengukur gerakan ini bisa membantu ilmuwan menguji aktivitas sehari-hari pasien dan efeknya terhadap kanker yang diderita. Para dokter menyarankan Jörg Wallenstein untuk Nordic Walking.

"Saya merasa lemah. Saya pikir ini seperti olahraga kakek-kakek yang jalan di hutan dengan tongkat. Saya tidak antusias." Kata Jörg Wallenstein. Tapi ia bertahan dan sejak itu berlatih dua kali dalam seminggu. Nordic Walking membantu kesehatan fisik dan psikis. Sekarang ia merasa lebih bebas dan juga lebih tenang.

Secara rutin kondisi kesehatan darahnya diperiksa. Dari hasil studi terhadap orang yang sehat, pakar kesehatan mengetahui bahwa olahraga memiliki dampak yang positif bagi tubuh. Prof. Cornelia Ulrich mengatakan, 

"Sistem kekebalan tubuh berubah. Seperti misalnya semakin banyak sel pembunuh alami yang dikeluarkan dan bersirkulasi dan bisa secara efektif melawan penyakit. Secara bersamaan ada juga efek latihan olahraga yang tahan lama. Fungsi perbaikan DNA menjadi lebih baik dan dengan demikian kerusakan dalam tubuh menjadi berkurang." 

Tidak hanya dalam darah terjadi perubahan, tetapi juga pada lemak tubuh. "Pada kanker usus besar misalnya, kami meneliti sejauh apa kaitan jaringan lemak yang juga menyelubungi usus besar dengan penyebaran kanker. Kami sedang meneliti apa yang terjadi dalam jaringan lemak. Apakah ada hubungannya dengan stadium tumor pasien yang datang kesini."

Bagaimana jaringan lemak bisa dikurangi lewat olahraga secara rutin dan apakah bisa mempengaruhi kanker usus besar, masih harus diriset oleh para dokter ahli ini.

(Foto: helpguide.org)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok