0 Poin
wrkot

Latihan dengan Intensitas Tinggi dapat Membantu Menekan Rasa Lapar

Sebuah temuan terbaru mengatakan bahwa olahraga dengan intensitas tinggi dapat membuat nafsu makan menjadi berkurang.

Ternyata mungkin ada alasan fisiologis untuk ini berkaitan dengan bagaimana berbagai jenis olahraga mempengaruhi produksi bahan kimia di dalam tubuh Anda. Dan, para peneliti mengatakan penekanan nafsu makan setelah berolahraga mungkin disebabkan oleh molekul tertentu yang mereka juluki "Lac-Phe."

Namun, bukan sembarang jenis olahraga yang memicu produksi molekul ini paling banyak. Latihan yang lebih intens dikaitkan dengan jumlah Lac-Phe yang lebih besar dalam darah, sementara sesi yang lebih mudah dikaitkan dengan jumlah zat yang lebih sedikit.

Temuan ini mengarahkan tim untuk berspekulasi bahwa peningkatan produksi Lac-Phe selama latihan yang lebih kuat dapat menekan nafsu makan dan dengan demikian menyebabkan berkurangnya kelebihan lemak tubuh.

Dr Melissa M. Markofski, Asisten Profesor, Departemen Kesehatan dan Kinerja Manusia di University of Houston, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menjelaskan, “Ketika kita berolahraga dengan intensitas yang cukup tinggi, ada peningkatan substansial dalam laktat. Laktat ini dimetabolisme (dipecah) oleh tubuh, dan produk (secara luas disebut sebagai metabolit) laktat terbentuk. Salah satu produk ini (metabolit) adalah Lac-Phe.”

Dalam studi khusus ini, para peneliti menemukan bahwa molekul ini muncul dalam jumlah yang lebih besar dalam darah tikus, kuda pacu, dan manusia setelah berolahraga, kata Markofski.

"Ini mengarahkan para peneliti untuk menyimpulkan bahwa salah satu manfaat olahraga mungkin adalah peningkatan Lac-Phe dan penekanan nafsu makan, yang mengarah pada pengurangan lemak tubuh yang berlebihan," katanya.

Temuan ini "berpotensi penting," menurut Markofski, karena penelitian ini mengidentifikasi metabolit yang mungkin penting dalam pengaturan berat badan. Ini juga mendukung jenis latihan mana yang dapat menyebabkan produksi Lac-Phe terbesar.

Makofsky mencatat bahwa, di antara jenis latihan yang termasuk dalam penelitian ini, peningkatan terbesar dalam Lac-Phe terlihat pada sesi sprint habis-habisan dengan sepeda stasioner. 

Tertinggi berikutnya terjadi setelah angkat besi dengan intensitas sedang. Konsentrasi terendah ditemukan setelah 90 menit naik sepeda stasioner.

"Ini menunjukkan bahwa latihan intensitas tinggi - seperti bersepeda, berlari, berenang, angkat besi - akan menghasilkan peningkatan terbesar Lac-Phe," katanya.

"Temuan ini penting karena kita tahu bahwa beberapa manfaat olahraga termasuk membantu orang mempertahankan berat badan - terutama meminimalkan peningkatan lemak tubuh."

Dia memperingatkan, bagaimanapun, bahwa efek pada nafsu makan manusia tidak dipelajari, jadi masih harus dilihat apakah Lac-Phe akan menyebabkan kehilangan lemak seperti yang terlihat pada tikus.

Sandra Arévalo, Juru Bicara Nasional untuk Akademi Nutrisi dan Diet, mengatakan, menurut temuan penelitian ini, Anda perlu melakukan olahraga yang lebih intens. Ini adalah tingkat yang diperlukan untuk melepaskan lebih banyak Lac-Phe, yang berpotensi mengendalikan rasa lapar.

“Olahraga yang intens adalah yang membuat Anda bernapas lebih keras, mengeluarkan keringat, dan meningkatkan denyut nadi Anda,” katanya.

Arévalo menyebut lari, bersepeda cepat, menari dengan ritme cepat seperti salsa, berenang dengan putaran cepat, dan latihan menahan beban sebagai contoh latihan yang intens.

Namun, penting untuk terlibat dalam kegiatan ini dengan aman. “Sebelum memulai rutinitas olahraga apa pun, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mendapatkan izin,” saran Arévalo.

“Jika Anda belum pernah berolahraga sebelumnya atau Anda seorang pemula, yang terbaik adalah memulainya secara perlahan, selalu menggabungkan latihan kardio dan kekuatan.”

Arévalo lebih lanjut menyarankan untuk memastikan Anda mengambil hari istirahat di antara latihan untuk memberi tubuh Anda kesempatan untuk pulih.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok