0 Poin
penyumbatan darah

Konsumsi Garam yang Tinggi Tingkatkan Risiko Penyumbatan Darah

Seperti yang sudah banyak diketahui bahwa tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko serangan jantung dan stroke. Penelitian baru dari Swedia menunjukkan bahwa terlalu banyak garam dalam makanan merupakan faktor risiko penting untuk penyumbatan darah arteri di leher dan jantung, meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke bahkan jika Anda tidak memiliki tekanan darah tinggi.

Studi ini dipublikasikan secara online di European Heart Journal Open. "Temuan ini meningkatkan kemungkinan bahwa garam dapat menyebabkan kerusakan bahkan sebelum seseorang mengalami tekanan darah tinggi," kata penulis studi Jonas Wuopio, MD, dari Institut Karolinska, Huddinge, dan Pusat Penelitian Klinis di Universitas Uppsala di Swedia.

"Garam buruk bagi kesehatan jantung karena kaitannya dengan tekanan darah tinggi, juga dikenal sebagai hipertensi, namun peran garam dalam perkembangan plak di arteri belum diteliti," tambah Wuopio.

"Studi kami adalah studi pertama yang meneliti hubungan antara asupan garam yang tinggi dan pengerasan pembuluh darah di kepala dan leher. Hubungannya linier, artinya setiap peningkatan asupan garam dikaitkan dengan lebih banyak aterosklerosis," katanya.

Studi tersebut melibatkan 10.778 orang dewasa berusia 50 hingga 64 tahun. Tim peneliti mengukur jumlah garam yang ditemukan dalam urin mereka untuk memperkirakan konsumsi garam mereka.

Para peneliti kemudian mengambil gambar arteri jantung untuk memeriksa kalsium dan penyumbatan darah atau stenosis, dan ultrasonografi untuk mendeteksi penyumbatan darah di arteri karotis di leher.

Mereka menemukan bahwa semakin banyak orang mengonsumsi garam, semakin tinggi risiko kalsifikasi di arteri jantung dan leher. Temuan itu terlihat bahkan setelah para peneliti mengecualikan orang dengan tekanan darah tinggi.

Artinya, bukan hanya pasien dengan tekanan darah tinggi atau penyakit jantung yang perlu memperhatikan asupan garamnya. Dia memberi tahu pasiennya untuk mengikuti panduan dari Organisasi Kesehatan Dunia dan kelompok lain untuk membatasi garam sekitar satu sendok teh sehari.

"Sulit memperkirakan berapa banyak garam yang kita makan, jadi saya menyarankan pasien untuk membatasi penggunaan garam meja, atau mengganti garam dengan pengganti garam," katanya.

"Semakin rendah tekanan darah Anda, semakin baik," kata Alon Gitig, MD, asisten profesor dan direktur kardiologi untuk Dokter Gunung Sinai di Westchester, NY.

"Semua orang tahu bahwa tekanan darah tinggi dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular di masa depan, tetapi yang tidak disadari banyak orang adalah bahwa risiko itu mulai meningkat" bahkan di ujung atas dari apa yang dianggap normal.

Cara yang baik untuk menurunkan tekanan darah adalah melalui diet, olahraga, dan menjaga berat badan yang sehat.

Disarankan juga untuk mengonsumsi beberapa porsi buah dan sayuran sehari, dengan sedikit karbohidrat olahan, tepung, dan gula - telah ditunjukkan dalam sebuah penelitian untuk menurunkan tekanan darah secara dramatis.

"Ada dua alasan untuk itu. Salah satunya karena buah dan sayuran memiliki banyak fitonutrien yang baik untuk arteri kita. Kedua, sebagian besar orang dewasa AS memiliki resistensi insulin, dan resistensi insulin menyebabkan tekanan darah tinggi," kata Gitig.

YesDok menyediakan dokter profesional yang memungkinkan Anda berkonsultasi dari mana saja dan kapan saja. Konsultasi keluhan dan tanya dokter mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok