0 Poin
Minum alkohol

Ketergantungan Alkohol Berisiko Terkena Kanker

Minuman beralkohol mendapat popularitasnya beberapa hari belakangan ketika pemerintah merestui investasi miras melalui Peraturan Presiden. Sebagaimana kita tahu, alkohol dapat berdampak buruk bagi kesehatan apabila dikonsumsi jangka panjang.

Memperbaiki gaya hidup dengan perbanyak olahraga, makan banyak sayuran, dan hindari rokok serta alkohol adalah cara untuk hidup sehat. Baru-baru ini bahkan sebuah studi melibatkan keterkaitan alkohol dan risiko kanker.

Alkohol bertanggung jawab atas sekitar satu dari setiap 30 kematian akibat kanker yang terjadi di AS setiap tahun. Minum alkohol dalam sehari dikaitkan dapat meningkatkan risiko kanker Anda.

Penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Public Health dalam tiga dekade menawarkan analisis komprehensif tentang kematian akibat kanker terkait alkohol dalam skala nasional. Sebuah upaya kolaboratif antara para ahli di Fakultas Kedokteran Universitas Boston (BUSM), Institut Kanker Nasional, dan Kelompok Riset Alkohol. Penelitian ini mengumpulkan data tentang tingkat konsumsi alkohol dan kematian akibat kanker pada ratusan ribu orang. Para ahli kemudian melakukan beberapa perhitungan serius dalam upaya untuk menentukan sejauh mana peran alkohol dalam berkontribusi pada kematian dari tujuh jenis kanker yang berbeda (termasuk payudara, usus besar, dan hati).

Kesimpulannya, baik siapa saja yang menikmati sedikit minuman beralkohol dapat meresahkan bagi kesehatan. Alkohol bertanggung jawab atas sekitar 20.000 kematian akibat kanker setiap tahun, atau 3,5% dari total kematian akibat kanker. Jika menyangkut kanker payudara, alkohol menyumbang 15% dari semua kematian.

Sedangkan, bagi peminum berat menghadapi risiko terbesar, tetapi bahkan peminum rendah alkohol meningkatkan peluang mereka untuk meninggal akibat kanker. Laporan tersebut menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi 1,5 minuman sehari atau lebih sedikit bertanggung jawab atas 30% dari semua kematian akibat kanker terkait alkohol.

"Tujuan dari penelitian ini bukan untuk menstigmatisasi alkohol. Tapi penting bagi orang untuk mengetahui bahwa ya, alkohol adalah karsinogen, dan itu meningkatkan risiko,” kata penulis utama studi Timothy Naimi.

Sebagaimana dicatat oleh Naimi, alkohol telah lama dikenal sebagai karsinogen, meskipun risikonya tidak mendapat perhatian luas yang sama.  Faktanya, konsumsi alkohol dalam jumlah sedang baru-baru ini dianugerahkan dengan sesuatu dari lingkaran kesehatan, dengan penelitian yang menghubungkan kebiasaan tersebut dengan kesehatan jantung, tulang yang lebih kuat, dan bahkan umur yang lebih panjang.

Tetapi temuan seperti itu tidak melebihi risiko yang telah ditetapkan. Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa konsumsi alkohol dosis rendah adalah tindakan pencegahan atau terapi. Alkohol bagaimanapun menyebabkan jauh lebih banyak kematian daripada yang dicegahnya.

Bagi mereka yang saat ini tidak minum,  Naimi menganjurkan agar mereka tidak memulai sama sekali. Sedangkan bagi mereka yang sudah terlanjur menikmati satu atau dua minuman sesekali disarankan mulai untuk menguranginya.

“Lakukan yang terbaik untuk mengurangi konsumsinya. Kurangi minum perlahan untuk manfaat yang lebih nyata,” Naimi menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok