0 Poin
kesehatan mulut

Kesehatan Mulut yang Buruk Bisa Sebabkan Diabetes

Salah satu dari sekian banyak dampak negatif tidak langsung dari pandemi COVID-19 adalah banyak orang yang tidak dapat memeriksakan diri ke dokter gigi untuk perawatan rutin.

Selain ketidaknyamanan fisik, kesehatan mulut yang buruk memiliki efek samping yang signifikan, termasuk peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti di Shimane University, di Izumo, Jepang, telah menemukan peningkatan kecil namun signifikan risiko diabetes dan sarcopenia, yaitu hilangnya otot dan kelemahan akibat penuaan, di antara orang dewasa yang lebih tua dengan kondisi mulut yang tidak sehat.

Kondisi mulut yang tidak sehat ini mencakup jumlah gigi yang tersisa, kemampuan mengunyah, dan kesulitan makan dan menelan.

“Meskipun kesehatan mulut dapat mempengaruhi kesehatan individu secara keseluruhan, hal itu telah diabaikan dalam domain kesehatan masyarakat,” tulis para penulis.

Penelitian ini merupakan bagian dari studi Pusat Penelitian dan Pendidikan Kesehatan Berbasis Komunitas universitas, yang bekerja sama dengan program pemeriksaan kesehatan tahunan di Ohnan, sebuah kota kecil di prefektur Shimane Jepang.

Sebanyak 635 orang berusia antara 40 dan 74 tahun ambil bagian dalam penelitian ini.

Dalam analisis mereka, mereka menyesuaikan hasil untuk memperhitungkan jenis kelamin peserta, usia, indeks massa tubuh, status merokok, konsumsi alkohol, dan tingkat aktivitas fisik.

Mereka menemukan bahwa memiliki lebih sedikit gigi yang tersisa dan kemampuan mengunyah yang buruk secara signifikan terkait dengan pegangan yang lebih lemah dan kemungkinan sarkopenia atau kelemahan otot.

Lebih sedikit gigi dan kemampuan mengunyah yang buruk juga secara signifikan terkait dengan diabetes.

“Temuan kami menunjukkan bahwa peningkatan kesehatan mulut, termasuk pemeliharaan fungsi pengunyahan dan sisa gigi, dapat berkontribusi pada pencegahan sarkopenia dan diabetes mellitus pada orang dewasa yang lebih tua,” tulis para peneliti.

Mereka berspekulasi bahwa orang dengan kemampuan mengunyah yang berkurang atau gigi yang lebih sedikit mungkin memiliki peningkatan risiko diabetes sebagai akibat dari makan lebih banyak makanan lunak, kaya gula dan memiliki waktu makan yang lebih pendek.

Kedua faktor tersebut akan menyebabkan lonjakan kadar glukosa darah yang lebih besar setelah makan.

“Menurut data kami, memperbaiki pengunyahan dan penggunaan gigi tiruan dapat mengurangi risiko diabetes dan sarkopenia,” penulis senior Shozo Yano, M.D., Ph.D., mengatakan kepada Medical News Today.

Dia menyarankan orang tua untuk makan lebih lambat dan menyikat gigi setelah makan. Dengan menjaga kesehatan mulut mereka, mereka akan membantu menjaga kesehatan mereka secara keseluruhan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok