0 Poin

Kenali Osteopenia dan Pengobatannya

Osteopenia merupakan suatu penyakit dimana penderita memiliki kepadatan tulang yang rendah jika dibandingkan dengan orang lain pada usia yang sama. Kepadatan tulang mengacu pada massa dan kekuatan tulang.

Walaupun osteopenia tidak sering menimbulkan gejala, ia dapat meningkatkan risiko kondisi tulang lain yang lebih berbahaya, seperti osteoporosis. Namun, seseorang dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi tulang mereka dan mengurangi risiko osteoporosis.

Tubuh menyerap kembali atau memecah sel-sel tulang. Namun, sel-sel khusus lainnya menggunakan kalsium untuk membangun tulang baru. 

Seiring penderita bertambah umur, tubuh menyerap sel-sel tulang lebih cepat daripada yang bisa menggantikannya, yang mengarah pada penurunan kepadatan tulang.

Faktor risiko

Wanita, terutama setelah mengalami masa menopause, memiliki risiko lebih tinggi daripada laki-laki dalam mengembangkan penyakit ini.

Faktor risiko termasuk:

Diet: Seseorang yang memiliki diet yang rendah vitamin D dan kalsium mungkin lebih mungkin terkena osteopenia. Penggunaan alkohol berlebihan juga dapat menurunkan kemampuan tulang untuk menyerap kalsium.

Merokok: Kalsium membantu seseorang membangun tulang yang kuat. Merokok mengganggu jumlah kalsium yang dapat diserap tulang dan mempercepat kehilangan kepadatan tulang.

Beberapa obat: Obat-obatan tertentu dapat mempercepat pengeroposan tulang, terutama pada orang-orang yang memakainya untuk waktu yang lama. Sebagai contoh, beberapa obat anti-kejang, obat kanker, dan steroid dapat menyebabkan penurunan kepadatan tulang.

Kondisi medis tertentu: Seperti lupus, rheumatoid arthritis, dan penyakit celiac juga meningkatkan risiko seseorang terkena osteopenia.

Perawatan bagi penderita osteopenia

Osteopenia seringkali dapat berkembang menjadi osteoporosis. Begitu seseorang menderita osteoporosis, risiko patah tulang meningkat.

Perawatan dapat membantu mencegah kondisi tidak berkembang. Perawatan mungkin termasuk yang berikut:

Diet

Makanan bernutrisi dapat membantu memperkuat tulang.

Contohnya, vitamin D dan kalsium meningkatkan kekuatan tulang. 

Makanan tinggi kalsium termasuk:

  • Sayuran hijau berdaun

  • Susu

  • Ikan sarden

Banyak sumber vitamin D termasuk:

  • Hati sapi

  • Ikan berlemak

  • Ikan kembung

Olahraga

Olahraga rutin direkomendasikan untuk mencegah sekaligus mengobati osteopenia. 

Olahraga harus mencakup penguatan otot dan latihan menahan beban. Latihan penguatan otot termasuk:

  • Latihan beban tubuh, seperti push-up dan squat

  • Angkat beban

  • Menggunakan mesin berat

Obat

Dokter mungkin tidak merekomendasikan obat sampai kondisi seseorang berkembang menjadi osteoporosis.

Namun, jika seseorang dengan osteopenia menderita patah tulang, dokter mungkin akan meresepkan obat.

(Foto: hopkinsmedicide.org)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok