0 Poin
ilustrasi HIV

Kasus Langka, Wanita Ini Sembuh dari HIV Tanpa Pengobatan

Seorang wanita dari Argentina tampaknya telah sembuh dari HIV tanpa obat atau menerima pengobatan. Ini merupakan kasus langka yang didokumentasikan dan terjadi di dunia.

Dokter percaya sistem kekebalan pasien membersihkan virus dengan sendirinya. Tes pada lebih dari satu miliar selnya tidak menemukan jejak infeksi yang layak, tulis laporan Archives of Internal Medicine.

Jika proses ini dapat dimanfaatkan, mungkin menawarkan cara untuk menghapus atau menyembuhkan HIV secara efektif, kata para ahli.

Temuan ini merupakan bukti lebih lanjut bahwa beberapa orang dilahirkan dengan ketahanan alami terhadap HIV dan beberapa memiliki gen yang mencegah infeksi.

Kebanyakan orang dengan HIV membutuhkan terapi antiretroviral (ART) seumur hidup. Dan jika mereka berhenti minum obat ini, virus yang tidak aktif dapat bangkit kembali dan menimbulkan masalah lagi.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ada laporan tentang orang yang dapat menekan virus tanpa pengobatan HIV.

Adam Castillejo, dari London, dapat berhenti minum pil HIV hariannya setelah menerima pengobatan sel induk donor untuk kanker yang juga dideritanya. Sel-selnya yang terinfeksi HIV dimusnahkan dan diganti selama terapi kanker.

Dan kebetulan, donornya adalah salah satu dari 1% orang yang lahir dengan gen yang mencegah HIV masuk dan menginfeksi sel. Namun, tidak jelas berapa lama keuntungan ini akan bertahan untuk Castillejo.

Loreen Willenberg, dari San Francisco, juga tampaknya secara fungsional sembuh dari HIV dengan sistem kekebalannya sendiri. Dan ini menawarkan harapan sembuh untuk pasien lain.

Peneliti utama Dr Xu Yu, dari Institut Ragon Rumah Sakit Umum Massachusetts, Institut Teknologi Massachusetts dan Harvard, mengatakan: "Mungkin ada jalan yang dapat ditindaklanjuti untuk pengobatan sterilisasi bagi orang-orang yang tidak dapat melakukan ini sendiri.

"Kami sekarang mencari kemungkinan untuk menginduksi kekebalan semacam ini, melalui vaksinasi, dengan tujuan mendidik sistem kekebalan mereka untuk dapat mengendalikan virus."

Prof John Frater, dari Universitas Oxford, mengatakan bahwa meskipun hampir tidak mungkin untuk mengatakan apakah seseorang benar-benar telah sembuh dari HIV, para peneliti telah melakukan "sebanyak yang dapat diminta dari mereka dengan teknologi saat ini" untuk membuktikannya.

"Pertanyaan kuncinya adalah apakah pasien ini benar-benar sembuh sendiri atau, sebagai alternatif, memiliki beberapa bentuk infeksi yang gagal, yang mencoba untuk pergi tetapi bara apinya padam lebih awal," katanya.

"Sistem kekebalannya jelas menunjukkan ingatan telah terinfeksi, jadi sepertinya tidak diragukan lagi dia terinfeksi. Bagaimanapun, mungkin ada pasien serupa di luar sana, menawarkan banyak hal untuk dipelajari dalam mencari obat HIV,” sambungnya.

Prof Sarah Fidler, seorang ahli pengobatan HIV di Imperial College London, mengatakan pekerjaan itu akan membantu menginformasikan terapi kekebalan yang saat ini sedang dikembangkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok