0 Poin
Hitungan kalori

Ini yang terjadi Jika Anda Menambah 1.000 Kalori Tambahan Sehari

Anda suka menghitung kalori makan? Ini adalah hal yang perlu diperhatikan karena menyangkut kesehatan Anda. Menurut sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam American Journal of Physiology  Endocrinology and Metabolism, Anda tidak perlu khawatir kalori bertambah pada hari-hari tertentu.

Para peneliti dari Deakin University di Australia merekrut delapan pria muda yang sehat, dengan usia rata-rata 22 tahun, dan meminta menerapkan diet tinggi kalori untuk dua kerangka waktu yang berbeda: lima hari, yang mewakili hari libur, dan 28 hari untuk meniru makan berlebihan kronis jangka panjang.

Selama setiap periode waktu, mereka diminta makan sekitar 1.000 lebih banyak kalori per hari sebagian besar kelebihannya terdiri dari makanan olahan seperti keripik kentang, cokelat, dan minuman manis daripada yang biasanya mereka konsumsi, atau sekitar 46 persen lebih banyak dari total biasanya. Berat badan, massa lemak, gula darah, dan kadar insulin mereka diukur sebelum periode penelitian dimulai, dan setelah setiap jangka waktu diet.

Pada akhir periode lima hari, lemak visceral peserta zat berbahaya yang menumpuk di sekitar organ perut  meningkat 14 persen. Namun dalam ukuran komposisi tubuh lainnya, lima hari tersebut tidak banyak berpengaruh. Faktanya, tidak ada perbedaan signifikan pada berat atau massa lemak secara keseluruhan.

Namun, pada akhir 28 hari, massa lemak mereka meningkat hampir 3 pon, membuat berat badan rata-rata mereka bertambah menjadi sekitar 3,5 pon. Para peneliti juga mencatat bahwa tubuh mengatasi periode singkat peningkatan konsumsi kalori dengan mengubah metabolisme dengan cara yang mendukung penggunaan karbohidrat.

Kondisi ini sebenarnya bertentangan dengan hipotesis pertama para peneliti, yaitu makan berlebihan jangka pendek pertama-tama akan merusak hati, dan kemudian otot. Menurut ketua peneliti yang juga ahli nutrisi kesehatan Glenn Wadley, Peralihan ke penggunaan karbohidrat mencegah hal itu, membuatnya bermanfaat dalam jangka pendek.

Adaptasi awal itu dapat membantu bahkan bagaimana tubuh Anda menangani gula darah, dalam menghadapi makan makanan ultra-olahan. Tetapi pemanfaatan karbohidrat tersebut tampaknya tidak berhasil sebagai strategi jangka panjang.

Studi tersebut memiliki keterbatasan karena ukuran sampelnya sangat kecil, dan penelitian hanya dilakukan pada pria muda yang sehat. Wadley mencatat bahwa kemungkinan besar tanda-tanda gangguan pada sistem metabolisme akan menjadi lebih buruk, atau setidaknya lebih cepat, jika Anda secara konsisten mengonsumsi makanan berlemak tinggi.

Ketika mengonsumsi terlalu banyak makanan olahan selama berhari-hari berlangsung selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan, hal itu dapat menyebabkan kondisi kesehatan seperti peningkatan risiko resistensi insulin. Ketika tubuh Anda tidak dapat segera menyerap gula darah, itu meningkatkan kemungkinan pradiabetes atau diabetes.

Penting juga untuk diingat bahwa menghitung kalori bukanlah yang terpenting dalam hal menurunkan berat badan, jika itu tujuan Anda. Terkadang, terobsesi dengan kalori dapat menciptakan hubungan yang tidak sehat dengan makanan dan olahraga.

“Kami tidak menganjurkan makan berlebihan seenaknya. Tapi dari perspektif kesehatan, makan berlebihan dalam jangka pendek masih dapat ditahan oleh tubuh pada umumnya,” Wadley menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok